Perbincangan Tentang Takdir Berdasarkan Hadith-hadith Sahih Al-Bukhari

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

PERBINCANGAN TENTANG “TAKDIR” DARI KITAB SAHIH AL-BUKHARI – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF 

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI

SILA KLIK DI TANDA MASA   UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

1 – [ Sesi 1 – 15:40 ] – Apakah Maksud “Takdir” (Qadr) Dan “Qada’ ”

2 – [ Sesi 1 – 33:53 ] – Pen Telah Kering Dengan Pengetahuan Allah

3 – [ Sesi 1 – 47:32 ] – Allah Maha Mengetahui Tentang Apa Yang Mereka Akan Lakukan

4 – [ Sesi 1 – 51:05 ] – Maksud “Fitrah” (Naluri Asal)

5 – [ Sesi 2 – 17:32 ] – Firman Allah: “Ketetapan Allah Merupakan Suatu Ketetapan Yang Putus

6 – [ Sesi 3 – 19:44 – Nazar Mencampakkan Seseorang Hamba Itu Kepada Takdir

7 – [ Sesi 3 – 33:35 ] – “La Haula Wa La Quwwata Illa Billah”  (Tidak Ada Daya Dan Upaya Melainkan Dengan Pertolongan Allah)

8 – [ Sesi 3 – 44:49 ] – Orang Yang Ma’sum Itu Adalah Orang Yang Allah Pelihara

9 – [ Sesi 3 – 51:31 ] – Firman Allah: “Sudah Pasti Negeri Yang Telah Kami Binasakan Itu Bahawa Mereka Tidak Akan Kembali”

10 – [ Sesi 4 – 15:59 ] – Orang Yang Berlindung Dengan Allah Daripada Nasib Yang Malang (Qada’ Terbahagi Kepada Dua, Qada’ Muallaq & Qada’ Mubram)

11- [ Sesi 4 – 33:41 ] – Allah Menghalang Antara Seseorang Itu Dengan Hatinya.

12 – [Sesi 4 – 1:03:35 – “Apa Yang Kami Tunjukkan Kepada Engkau Itu Tidak Lain Menjadi (Adalah Sebagai) Ujian”

13 – [Sesi 4 – 5 – 1:04:10 ]- “Tiada Sesiapa Pun (Apa-apa Pun) Yang Boleh Menegah Atau Menghalang Apa Yang Kau Berikan”

AJARAN BATINIYYAH: PENGARUHNYA DI ALAM MELAYU

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

VIDEO – [Durasi – 2j 56m 24s] – AJARAN BATINIYYAH: PENGARUHNYA DI ALAM MELAYU – Ust Noor Derus

AJARAN BATINIYYAH: PENGARUHNYA DI ALAM MELAYU

Ust Noor Derus

KLIK TANDA MASA DI BAWAH UNTUK TONTON TERUS KE KULIAH PERBINCANGAN

01- 00:00:10 : Muqaddimah Majlis

02- 00:01:20 : Ajaran Batiniyyah Dan Pengaruhnya Di Alam Melayu

03- 00:15:50 : Ciri-ciri Batiniyyah

04- 00:27:40 : Imam Ghazali Berkata: Golongan Batiniyah Suka Bermain-main Dengan Perkataan Dan Huruf

05- 00:28:55 : Strategi Batiniyyah

06- 00:41:35 : Kenapa Orang Ramai Menerima Ajaran Batiniyyah?

07- 00:47:15 : Saluran Kemasukan Batiniyyah Ke Tanah Melayu

08- 01:08:56 : Sufi Wujudi

09- 01:29:03 : Penyusupan Ajaran Batiniyyah Ke Alam Melayu

10- 01:45:42 : Antara Aliran Sesat Yang Terdapat Di Malaysia

11- 02:09:30 : Fatwa Imam Ghazali Tentang Batiniyyah

12- 02:19:00 : Cadangan Strategi Untuk Mengekang Ajaran Batiniyyah

13- 02:22:47 : Sesi Soal Jawab

Berhati-hati Dalam Masalah Tawassul Ketika Berdoa

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

VIDEO IRINGAN – [Durasi – 52m 28s] – Tawassul Dalam Islam – Maulana Muhd Asri Yusoff

KLIK TANDA MASA DI BAWAH UNTUK TONTON TERUS KE TAJUK PERBINCANGAN

1. 00:06 – Tawassul Dengan Amal Soleh

2. 00:43 – Sikap Kita Terhadap Amalan Tawassul

3. 2:27 – Masalah Betawassul Ketika Berdoa

4. 3:13 – Tatacara Bertawassul Ketika Berdoa Dengan Amal Soleh

5. 4:56 – Bertawassul Dengan Orang Tertentu Perlu Berhati-hati Dan Belapang Dada

6. 6:03 – Tawassul Bentuk Pertama: Makhluk Sebagai Perantara Dan Makhluk Itu Mempunyai Kuasa [Hukumnya Haram Dan Syirik]

7. 9:53 – Tawassul Bentuk Kedua: Berdoa Supaya Allah Menyerahkan Urusan Kepada Perantara [Hukumnya Haram]

8. 11:06 – Tawassul Bentuk Ketiga: Minta Perantara (Orang Alim) Berdoa Untuk Kita [Ijma’ Bahawa ianya Harus]

9. 15:39 – Tawassul Bentuk Keempat: Bersumpah Demi Orang Yang Dijadikan Sebagai Perantara Dalam Bertawassul [Hukumnya Haram]

10. 17:13 – Tawassul Bentuk Kelima : Tawassul Dengan Berkat Hubungan Baik (Sayang) Kepada Nabi Atau Orang Soleh [Hukumnya Harus]

11. 43:10 – Tawassul Bentuk Keenam: Bertawassul Dengan Hajk/Jah/Kedudukan Seseorang – [Khilaf – Berdasarkan Niat/Maksud]

12. 47:01 – Jika Dikhuatiri Terpesong (Inilah Realiti Masyarakat Sekarang) Elok Elakkan Dari Bertawassul

MASALAH TAWASSUL DALAM BERDOA

Ustaz Muhammad Hanief bin Awang Yahaya

PRAKATA: Dalil yang menjadi pegangan dalam masalah tawassul ialah ayat 35, Surah al-Ma`idah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman bertaqwalah kamu kepada Allah dan carilah jalan yang menghampirkan diri kamu kepada-Nya (dengan melakukan amalan soleh dan meninggalkan larangan-Nya) dan berjihadlah mudah-mudahan kamu akan berjaya”.

Pendekatan yang dipilih oleh Mufti Taqi Utsmani semasa membahaskan masalah Tawassul dalam kitabnya, “Takmilah Fath al-Mulhim” adalah secara sederhana. Banyak kitab yang membahaskan perkara ini sehingga ada sesetengahnya menafikan sama sekali segala bentuk tawassul. Ada juga yang bermudah-mudah sehingga mengharuskan apa jua bentuk tawassul. Jalan terbaik ialah dengan membahas secara teliti segala bentuk tawassul tersebut dan kemudian barulah diputuskan tentang hukumnya.

Berikut adalah saringan dari tulisan Mufti Taqi Uthmani dalam Syarah Muslim karangannya, “Takmilah Fath al-Mulhim”, dengan sedikit tambahan ulasan berdasarkan kepada kuliah Maulana Muhd Asri Yusuff (rujuk video iringan di atas)  iaitu apa yang tersebut dalam catatan dalam kurungan:

“Hadith bab ini menunjukkan keharusan bertawassul dengan amalan soleh, [iaitu dengan menyatakan hanya kepada Allah s.w.t. (bukan kepada manusia) dan tidak timbul niat hendak menunjuk-nunjuk dengan amalan. Ada juga yang berpendapat tidak harus menyebutkan amalan yang dilakukannya kepada Allah s.w.t. kerana adalah belum pasti amalan tersebut diterima Allah s.w.t. Bagaimanapun, dalam hadith ini menunjukkan seseorang itu hendaklah menyebut secara tidak qatie’ (putus) iaitu dengan mengatakan, “Jika Engkau, ya Allah mengetahui amalan yang aku buat ikhlas kerana-Mu”].

Sementara berkenaan bertawassul dengan individu tertentu, banyak perdebatan dan polemik berlaku di kalangan ulama’, sehingga sampai ke peringkat sesetengah pihak menyesatkan pihak yang lain.

Jika diperhatikan dengan pandangan yang adil, tanpa ada taksub mazhab, sebenarnya khilaf yang berlaku di antara ulama’ dari kalangan ahli haq ini tidaklah besar. Ia sebenarnya perdebatan yang berpunca dari salah faham kerana tidak ditentukan terlebih dahulu maksud yang dikehendaki dengan perkataan “tawassul” tersebut.

Tawassul itu sebenarnya lafaz “mujmal” yakni perkataan yang ringkas dan tidak jelas yang perlu kepada penjelasan kerana ia mempunyai banyak makna. Oleh itu tidak sepatutnya kita terlalu gopoh dalam masalah ini. Kita perlu menentukan maksudnya dengan jelas terlebih dahulu.

Perkataan “tawassul” ada beberapa makna:

1) Orang yang bertawassul percaya bahawa pemberi yang sebenarnya ialah Allah s.w.t. tetapi Allah menyerahkan beberapa urusan kepada salah seorang dari hamba-Nya. Orang itu menyebut nama Allah dengan “tabarruk” dengannya [contohnya disebutkan wali tertentu] tetapi yang dimaksudkan ialah doa orang yang ditawassulkan dengannya, kerana pada iktikad orang yang bertawassul, dengan kelulusan dan kehendak wali itulah terjadi segala perkara [kerana kuasa yang diberikan Allah kepadanya]. Inilah adalah syirik dengan ijma’ ulama.

2) Berdoa kepada Allah dengan maksud supaya Allah menyerahkan segala urusan kepada orang yang ditawassulkan dengannya, lalu ditunaikan hajatnya. Hukum tawassul ini sama dengan yang pertama, iaitu syirik, kerana yang mengatur segala urusan hanyalah Allah dan tiada sekutu bagi-Nya.

3) Tawassul dengan makna seseorang memohon doa daripada orang yang menjadi perantaraan (yang ditawassulkan dengannya) kerana doanya itu lebih diharapkan makbul di sisi Allah kerana kesolehannya dan kelebihannya. Tawassul dengan cara ini adalah harus dengan ijma’ ulama dan tawassul ini hanya boleh dilakukan dengan orang yang masih hidup. Tidak sabit dalam mana-mana hadith dibolehkan bertawasul dengan kaedah ini kecuali dengan orang yang masih hidup sahaja. Sejarah membuktikan, tidak ada Sahabat yang pergi ke kubur orang lain untuk minta daripada orang tersebut.

Inilah maksud hadith Anas,

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ كَانَ إِذَا قَحَطُوا اسْتَسْقَى بِالْعَبَّاسِ بْنِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ فَقَالَ اللَّهُمَّ إِنَّا كُنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّنَا فَتَسْقِينَا وَإِنَّا نَتَوَسَّلُ إِلَيْكَ بِعَمِّ نَبِيِّنَا فَاسْقِنَا

Daripada Anas bahawa ‘Umar al-Khattab, apabila mereka ditimpa kemarau, meminta ‘Abbas bin ‘Abdul Muttalib. Umar berkata: “Ya Allah kami dahulu selalu bertawassul kepada-Mu dengan Nabi-Mu lalu Engkau berikan hujan kepada kami. Sekarang ini kami bertawassul kepada-Mu dengan bapa saudara Nabi kami, Abbas, maka turunkanlah hujan untuk kami”. (Sahih al-Bukhari, No. 1010)

[Maksud tawassul di sini minta supaya ‘Abbas berdoa, sementara yang lain mengaminkan doa. Ini menjadi dalil kepada ulama’ yang menegaskan tidak boleh meminta dengan orang yang meninggal dunia dan juga tidak boleh bertawassul dengan (zat atau diri) Rasulullah s.a.w. setelah wafat. Jika dibenarkan bertawassul dengan orang yang telah meninggal dunia tentulah Umar r.a. akan meminta dengan Nabi s.a.w yang telah wafat dan tidak perlu memanggil Abbas]

4) Tawassul dengan makna bersumpah atas Allah dengan zat orang yang ditawassulkan dengannya [orang yang dijadikan wasilah dengannya yakni meminta daripada Allah dengan bersumpah dengan demi nabi tertentu, wali tertentu atau orang soleh tertentu]. Ini juga tidak dibolehkan kerana, seperti yang ditegaskan oleh Ibn Taimiyyah, bersumpah dengan makhluk adalah tidak harus, masakan pula harus bersumpah atas Allah.

5) Berdoa kepada Allah dengan bertawassul dengan menghubungkan diri dengan orang soleh yang keadaannya yang dekat dengan Allah maka diharapkan doanya dimakbulkan. Inilah yang disebutkan oleh sebahagian ulama’ sebagai berdoa kepada Allah dengan berkat hamba yang soleh, dan ini merangkumi orang yang hidup atau meninggal dunia.

[Tawassul dengan cara ini bermaksud sayangnya dia kepada Nabi Muhammad s.a.w. dan, orang soleh atau orang yang bertawassul itu mengatakan: “Dengan hubungan yang ada antara diriku dengan orang soleh ini”. Cara ini diharuskan dengan yang masih hidup atau yang telah meninggal dunia]

Pada pandangan saya yang lemah ini (Mufti Taqi Uthmani), tawassul dengan makna ini sebenarnya merujuk kepada tawassul dengan amalan soleh yang harus berdasarkan ijma’. Ini kerana orang yang mengatakan, “Ya Allah, sesungguhnya saya bertawassul kepada Engkau dengan hamba-Mu si Fulan, (maksudnya bukan dengan tiga jenis tawassul yang pertama) sebenarnya dia menyatakan, sesungguhnya saya mengasihi si fulan, dan saya menyakini kesolehan dan kelebihannya, dan dia seorang yang dikasihi di sisi Engkau, maka saya memohon rahmat-Mu dengan sebab hubungan saya dengannya. Pada hakikatnya, ini merupakan permintaan diberikan rahmat Allah dengan sebab hubungannya dan kasihnya kepada orang yang soleh.

Sekiranya seseorang itu menyatakan dalam doanya: “Ya Allah, aku bertawassul dengan cinta saya kepada Nabi Muhammad s.a.w.”, malah yang zahirnya, ‘Allamah Ibn Taimiyyah tidak menegahnya kerana beliau mengatakan, harus bertawassul dengan amalan soleh, dan kasih kepada Rasulullah s.a.w. adalah amalan soleh yang paling utama dengan ijma’ ulama. Ibn Taymiyyah jelas menyatakan perkara ini. Beliau berkata: “Ya, sekiranya orang itu meminta dari Allah dengan keimanannya dan kecintaannya, ketaatannya dan ikutannya kepada Nabi Muhammad s.a.w. maka sesungguhnya dia telah meminta dari Allah dengan sebab yang besar yang membawa kepada makbulnya doa. Malahan ini merupakan sebab dan wasilah yang paling besar”. (Qa’idah Jalilah Fi al-Tawassul Wa al-Wasilah, hal. 65)

Sekiranya seseorang itu menyebutkan dengan ringkas dan dia berkata, “Ya Allah, aku bertawassul kepada-Mu dengan Nabi Muhammad s.a.w” dan dia tidak bermaksud kecuali dengan makna yang telah kita terangkan, maka itu adalah antara makna tawassul yang paling jelas.

Tidak ada dalil al-Qur’an dan al-Sunnah serta kaedah-kaedah yang sabit yang menegah tawassul ini. Malah ia adalah yang paling patut untuk dihukumkan harus, berbanding dengan tawassul dengan amalan soleh yang lain kerana orang yang bertawassul dengan sembahyangnya, puasanya atau sedekahnya adakalanya berlaku kepada kekaguman terhadap amalannya sendiri. Tetapi orang yang bertawassul, sebagai contoh, dengan kasihnya kepada Nabi Muhammad s.a.w. atau dengan kasihnya kepada Sahabat Baginda maka itu lebih kepada tawadu’. Seolah-olah dia mengatakan saya tidak mempunyai apa-apa amalan soleh yang dapat mendekatkan diri kepada-Mu selain dari saya mencintai orang-orang dekat dengan-Mu. Dengan wasilah cinta ini, aku memohon pertolongan dari-Mu dan rahmat-Mu.

Ini bersesuaian dengan hadith yang diriwayatkan oleh Anas.

أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ السَّاعَةِ فَقَالَ مَتَى السَّاعَةُ قَالَ وَمَاذَا أَعْدَدْتَ لَهَا قَالَ لَا شَيْءَ إِلَّا أَنِّي أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَنْتَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ قَالَ أَنَسٌ فَمَا فَرِحْنَا بِشَيْءٍ فَرَحَنَا بِقَوْلِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْتَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ قَالَ أَنَسٌ فَأَنَا أُحِبُّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ مَعَهُمْ بِحُبِّي إِيَّاهُمْ وَإِنْ لَمْ أَعْمَلْ بِمِثْلِ أَعْمَالِهِمْ

Katanya ada seorang lelaki bertanya kepada Rasulullah s.a.w. tentang hari Kiamat. Dia bertanya: “Bilakah berlaku Kiamat”. Baginda bertanya: “Apakah yang kamu sediakan untuknya?”. Dia berkata: “Tidak ada apa-apa selain dari saya cinta kepada Allah dan Rasul-Nya. Baginda berkata: “Engkau bersama dengan orang yang kau cintai”. Anas berkata: “Kami tidak pernah gembira seperti mana kami gembira dengan kata-kata Baginda: “Engkau bersama dengan orang yang kau cintai”. Anas berkata: “Saya mencintai Nabi Muhammad s.a.w, Abu Bakar dan ‘Umar dan saya berharap akan bersama mereka dengan sebab cintaku kepada mereka, meskipun aku tidak beramal seperti amalan mereka”. (Hadith al-Bukhari: Manaqib ‘Umar, No: 3688, Muslim, al-Birr wa al-Silah Bab al-Mar` Ma’ Man Ahabb)

Tawassul dengan makna ini sabit berdasarkan Sunnah. Imam al-Tirmidzi meriwayatkan sebuah hadith daripada Uthman bin Hunaif.

أَنَّ رَجُلًا ضَرِيرَ الْبَصَرِ أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ ادْعُ اللَّهَ أَنْ يُعَافِيَنِي قَالَ إِنْ شِئْتَ دَعَوْتُ وَإِنْ شِئْتَ صَبَرْتَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكَ قَالَ فَادْعُهْ قَالَ فَأَمَرَهُ أَنْ يَتَوَضَّأَ فَيُحْسِنَ وُضُوءَهُ وَيَدْعُوَ بِهَذَا الدُّعَاءِ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ وَأَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِنَبِيِّكَ مُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ إِنِّي تَوَجَّهْتُ بِكَ إِلَى رَبِّي فِي حَاجَتِي هَذِهِ لِتُقْضَى لِيَ اللَّهُمَّ فَشَفِّعْهُ فِيَّ

Bahawa ada seorang buta datang kepada Rasulullah s.a.w. lantas berkata: “Doakanlah agar Allah memberi kesihatan kepada saya”. Baginda menjawab: “Jika kamu mahu saya boleh berdoa, tetapi jika kamu mahu bersabar maka itu lebih baik bagimu.” Dia berkata: “Berdoalah kepada Allah.” Uthman berkata: “Rasulullah s.a.w. menyuruhnya berwudhu` dengan seelok-eloknya dan berdoa dengan doa ini.

“Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan menghadap kepada-Mu dengan nabi-Mu, Muhammad s.a.w, nabi rahmat. Sesungguhnya aku bertawajjuh denganmu kepada Tuhanku pada hajatku ini, supaya diberikan kepadaku, Ya Allah, berikanlah syafaat kepadanya untukku”.

Al-Tirmidzi berkata: “Ini adalah hadith hasan sahih gharib. Kami tidak mengetahui melainkan melalui jalan ini, daripada hadith riwayat Abu Ja’far al-Khitmi”. (Kitab al-Da’awat: Bab: 119, No: 3578)

Al-Hakim meriwayatkan dalam al-Mustadrak (jil.1, hal. 519) dengan lafaznya,

ائت الميضاة فتوضأ ثم صل ركعتين ثم قل : اللهم إني أسألك و أتوجه إليك بنبيك محمد صلى الله عليه و سلم نبي الرحمة يا محمد إني أتوجه بك إلى ربك فيجلي لي عن بصري اللهم شفعه في و شفعني في نفسي قال عثمان فو الله ما تفرقنا و لا طال بنا الحديث حتى دخل الرجل و كأنه لم يكن به ضر قط

Dapatkan bekas wudhu` dan berwudhu`lah kemudian sembahyanglah dua rakaat dan ucapkanlah, “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan menghadap kepada-Mu dengan Nabi-Mu, Muhammad s.a.w, nabi rahmat. Wahai Muhammad, aku menghadap denganmu kepada Tuhanku, diterangkan kepadaku pandanganku. Ya Allah, berikanlah syafaat kepadanya untukku, dan berikanlah syafaat kepadaku untuk diriku”. Uthman berkata: “Demi Allah, tidak lama setelah kami berpisah sehingga suatu hari orang itu datang, seolah-olah dia tidak pernah hilang penglihatan”.

Al-Hakim mengatakan hadith ini sahih dan diakui oleh al-Zahabi. Ibn Majah, al-Nasa’i dan Ibn Khuzaimah turut meriwayatkannya. Al-Shaukani, setelah menukilkan hadith ini dalam “Tuhfah al-Dzakirin” (hal. 162) menyatakan: Hadith ini diriwayatkan oleh al-Tabarani, dan beliau mengatakan setelah menyebutkan sanad-sanadnya, hadith ini sahih, disahihkan oleh Ibn Khuzaimah. Para imam telah mensahihkan hadith ini. Al-Nasa’i bersendirian dalam menyebut sembahyang tetapi ada antara sanad al-Tabarani yang menyamai dengan sesetengah sanad yang disebutkan oleh al-Nasa’i. Dalam hadith ini menunjukkan harus bertawassul kepada Allah dengan Rasulullah s.a.w. dengan syarat beri’tiqad bahawa pelaku yang sebenar adalah Allah, Dialah yang memberi dan tidak memberi. Apa yang Dia kehendaki pasti terjadi dan apa yang Dia tidak kehendaki tidak akan terjadi.

Adapun jawapan Ibn Taimiyyah berhubung dengan hadith ini setelah mengakui kesahihannya, dalam kitabnya “al-Tawassul Wa al-Wasilah” (hal. 64): kata beliau: “Hadith orang yang buta, tidak menjadi hujah bagi mereka kerana ia jelas tentang orang itu bertawassul dengan doa dan syafaat Nabi Muhammad s.a.w”. Bagaimanapun, tafsiran ini tidak bersesuaian dengan konteks hadith kerana orang itu, telah pun meminta doa daripada Nabi s.a.w. kemudian Baginda menyuruhnya  berdoa sendiri untuk dirinya dengan bertawassul dengan Baginda. Jika maksud tawassul di sini dengan maksud meminta doa daripada Rasulullah s.a.w. tentu Baginda berdoa untuknya. Tetapi Baginda mengajarkannya cara berdoa untuk dirinya di masa akan datang dan mengajarkannya bertawassul dengan diri Baginda. Perkara tersebut tidak bermaksud melainkan bertawassul kepada Allah dengan kasihnya kepada Nabi s.a.w. Adapun kata-katanya, “Ya Allah berilah syafaat kepadaku untuknya”, maksudnya ialah dikabulkan doa Nabi Muhammad s.a.w. seolah-olah Baginda berjanji bahawa Baginda akan berdoa untuknya lalu menyuruhnya berdoa supaya diterima syafaat dan doanya.

Di antara hujah yang menunjukkan benarnya pendapat kita ialah sekiranya tawassul di sini dengan maksud minta Rasulullah s.a.w. berdoa tentu tidak harus tawassul seperti ini setelah Rasulullah meninggal dunia, mengikut pendapat Ibn Taimiyyah. Namun dalam riwayat al-Tabarani bahawa ‘Uthman bin Hunaif telah menyuruh seseorang berdoa dengan lafaz ini setelah kewafatan Baginda.

عن عثمان بن حنيف : أن رجلا كان يختلف إلى عثمان بن عفان رضي الله عنه في حاجة له فكان عثمان لا يلتفت إليه ولا ينظر في حاجته فلقي ابن حنيف فشكى ذلك إليه فقال له عثمان بن حنيف : ائت الميضأة فتوضأ ثم ائت المسجد فصل فيه ركعتين ثم قل : اللهم إني أسألك وأتوجه إليك بنبينا محمد صلى الله عليه و سلم نبي الرحمة يا محمد إني أتوجه بك إلى ربي فتقضى لي حاجتي

Daripada ‘Uthman bin Hunaif bahawa ada seorang lelaki yang selalu pergi kepada Uthman bin ‘Affan kerana ada keperluannya. Maka suatu hari ‘Uthman tidak berpaling kepadanya dan tidak melihat kepada hajatnya. Lalu orang itu menemui ‘Uthman bin Hunaif lalu mengadu halnya. ‘Uthman bin Hunaif menyuruhnya, hendaklah kamu mengambil bekas wudhu’ dan berwudhu’ dan seterusnya pergi ke masjid dan bersembahyang dua rakaat dan hendaklah kamu berdoa: “Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dan aku menghadap kepada Engkau dengan Nabi-Mu Muhammad s.a.w., nabi rahmat, wahai Muhammad, sesungguhnya aku bertawajjuh kepada Tuhanku dengan perantaraanmu, maka tunaikanlah hajat ku.”

Al-Haithami menyebutkan dalam “Majma’ al-Zawa’id” (2/279) bahawa al-Tabarani mengatakan hadith ini sahih.

Adapun berdoa dengan hak si fulan atau dengan kedudukan si fulan maka hukumnya yang asal ialah “tawaqquf”, bergantung kepada maksud yang dikehendakinya. Jika dia memaksudkan bahawa si fulan itu sendiri memiliki hak yang wajib atas Allah maka itu adalah terang-terang sesat. Sekiranya dia memaksudkan dengan itu bahawa Allah, dengan kelebihan janji baik-Nya untuk memberi pahala kepada orang-orang soleh, diberikan kepadanya hak maka itu adalah dibolehkan. Demikian juga jika dia memaksudkan bahawa si fulan itu mempunyai kedudukan yang diterima di sisi Allah kerana iman dan amal solehnya maka, tidak mengapa juga dengannya.

Bagaimanapun, berdoa dengan wasilah hak atau kedudukan ini mengandungi dua andaian.

Pertama, jika beri’tiqad bahawa setiap kali dia menyebut hak si fulan yang soleh atau kedudukannya dalam berdoa maka wajib atas Allah s.w.t. mengabulkan doanya maka ini juga haram hukumnya. Ini kerana, tidak ada yang dapat mewajibkan atas Allah sama sekali.

Kedua, bermaksud bahawa si fulan yang dia bertawassul dengannya itu mempunyai kedudukan yang diterima di sisi Allah dan saya mengasihinya dan saya meminta pertolongan dan meminta rahmat dari Allah dengan perantaraan cinta saya kepada si fulan maka maksud ini betul dan tidak dilarang seperti yang telah diterangkan sebelum ini. Akan tetapi oleh kerana berdoa dengan hak si fulan dan kedudukannya itu mungkin mengandungi makna yang rosak bahkan makna yang tidak betul itu lebih jelas berbanding makna yang betul, maka para fuqaha` menghukumkan makruh.

Diriwayatkan daripada Abu Hanifah dan sahabat-sahabatnya bahawa mereka melarangnya. Al-Haskafi menyebutkan dalam “al-Durr al-Mukhtar”, “Dimakruhkan doa dengan kata-kata, dengan hak rasul-rasul, nabi-nabi dan wali-wali Engkau”. Ibn ‘Abidin menyatakan dalam “Radd al-Muhtar”, “Hanya semata-mata ada lafaz yang mewahamkan ada perkara yang tidak harus maka itu sudah cukup untuk menegahnya seperti yang telah diterangkan. Oleh sebab itu, para imam kita menegahnya secara mutlak”.

Adapun kata-kata seseorang dalam doanya, “Ya Allah, sesungguhnya saya bertawassul dengan nabi-Mu kepada-Mu”, maka ia tidak sama dengan yang ini kerana yang lebih jelas tentang maknanya ialah seperti yang telah kami tegaskan iaitu bertawassul dengan cinta kepada Nabi Muhammad s.a.w, maka hukumnya harus dengan makna ini tetapi haram dengan makna-makna yang batil.

Semua yang tersebut di atas adalah kajian yang teliti tentang perkara ini. Walaupun demikian, jika terdapat kerosakan pada aqidah masyarakat awam iaitu mereka memaksudkan tawassul dengan makna yang mengandungi unsur syirik atau dekat dengan syirik, maka lebih patut untuk dijauhi walaupun tawassul itu dengan makna yang betul terutama apabila tidak sabit tawassul seperti ini kecuali dalam beberapa peristiwa sahaja di zaman Sahabat sedangkan kebanyakan doa mereka tiada tawassul itu.

Tidak diragukan lagi bahawa mengikuti dan mengamalkan doa-doa yang ma’thur yang diriwayatkan dari Rasulullah s.a.w. itu lebih utama dan lebih diharapkan untuk dimakbulkan.

Sebelum mengakhiri perbahasan ini, elok sekali kita tutup dengan perbahasan ringkas dan padat oleh guru kepada guru-guru kami, Imam Asyraf Ali al-Tahanwi. Kata beliau dalam kitab “Imdad al-Fatawa”, jil. 4, hal. 372, “Sesungguhnya bertawassul dengan mereka yang doanya makbul di sisi Allah sama ada mereka itu hidup atau telah meninggal dunia adalah harus [tetapi bukan sunnah]. Telah sabit bahawa Sayyidina ‘Umar bertawassul dengan Sayyidina ‘Abbas ketika sembahyang memohon hujan dan telah sabit juga bertawassul dengan Rasulullah s.a.w. dalam kisah seorang buta setelah kewafatan Baginda. Maka itu tidak ada sebarang keraguan tentang keharusannya itu.

Namun, jika terdapat tanda-tanda melampau di kalangan masyarakat awam, mereka hendaklah ditegah dari bertawassul. Larangan terhadap perkara ini juga merupakan langkah betul. Tetapi beriktiqad bahawa wajib atas Allah memperkenankan doa yang dipanjatkan kepada-Nya dengan cara bertawassul atau kerana orang yang dekat dengan-Nya yang menjadi perantaraan tawassul itu diharapkan mereka memberi pertolongan, atau nama-nama mereka itu menjadi seperti nama Allah, maka kesemua itu merupakan bid’ah dan tambahan dalam syariat. Wa Allah A’lam.

[Nota: Perlu disedari bahawa kesan dari tawassul itu akhirnya membawa kepada syirik iaitu “istighatsah”, yakni meminta pertolongan secara terus daripada orang yang telah meninggal dunia seperti minta pertolongan dari para nabi, wali, Khadir dan lain-lain. Yakni tidak meminta daripada Allah, malah tidak sebut lafaz tawassul sama sekali. Ini haram dengan sepakat ulama]

Wallahu’alam.

[E-book] – SYIAH RAFIDHAH – DI ANTARA KECUAIAN ‘ULAMA’ DAN KEBINGUNGAN UMMAH

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

Click to access ebook-syiah-rafidhah.pdf

Buku ini ditulis ekoran polemik Sunnah-Syiah di dalam akhbar-akhbar tempatan sejak akhir-akhir ini. Ia menimbulkan berbagai-bagai tanggapan sehingga ada di antara masyarakat yang kononnya memilih jalan tengah dalam soal ini dengan mengambil sikap bahawa isu Sunnah Syiah adalah suatu isu yang tidak sepakat pendapat para ulama’ mengenainya sejak dahulu sampai sekarang. Ada di antara ulama’ yang mengkafirkan Syiah dan ada pula di antara mereka yang menganggap Syiah sebagai salah satu mazhab di dalam Islam, tak ubah seperti kedudukan mazhab Maliki atau Hanafi.

Jika demikianlah keadaan ulama’ dari dahulu sampai sekarang, kenapakah kita sibuk berpolemik dan bertengkar tentangnya? Walaupun mereka (orang awam) berada di dalam kebingungan lantaran perbezaan pendapat ulama’ tentang isu ini, tetapi mereka pada hakikatnya telah memilih satu sikap. Lebih menyedihkan lagi, ada satu golongan dari masyarakat kita yang menganggap Syiah lebih baik dan lebih kukuh hujjahnya dari Ahli Sunnah, maka mereka terus mengamalkan ajaran-ajaran Syiah atau cuba mempengaruhi orang lain kepada fahaman Syiah padahal mereka sendiri pun masih belum lagi mengenali hakikat Syiah yang sebenarnya.

Buku kecil ini akan membentangkan titik-titik perbezaan di antara ulama’ yang berbeza-beza pendapat itu. Ia cuba membentangkan faktor-faktor yang menyebabkan para ulama’ tidak sekata di dalam soal ini. Benarkah Syiah itu hanya satu mazhab dari mazhab-mazhab dalam Islam atau ia bukan dan ajaran Islam?

Di antara tajuk perbincangan dan isi kandungan buku ini ialah:

Aliran-Aliran Syiah………………………………………………………………………………………………………….….…….….…..11
Syiah Imamiah Ithna ‘Asyariyyah…………………………….…………………….………………………………..…….…….13
Sikap ‘Ulama Islam Dahulu Terhadap Syiah Imamiyyah Ithna ‘Asyariyyah ………….….……….14
Kitab-Kitab Terpenting Syiah Disembunyikan…………………………………..………….………………..…………18
Buku-Buku Kritik Terhadap Syiah Tulisan Ulama Dahulu ……………..………………………..…..…………19
Tarikh Terdedahnya Kitab-Kitab Syiah Kepada Umum……………………….…………..………….………….22
Buku Kritik Terhadap Syiah Oleh Para Ulama Sunnah India Sebelum Revolusi Iran………..23
Tokoh-Tokoh Ulama Islam Yang Menulis Khusus Untuk Mengkritik Dan Mendedahkan
Ajaran Syiah Selepas Revolusi Iran………………………………………….……………………..………….………….……25
Adakah Syi’ah Imamiyyah Ithna ‘Asyariyyah Rafidhah………………………………………….………………..29
Hubungan Antara Rafidhah Dengan Syiah ……………………………………………….………….……..…………….33
Persamaan Antara Syi’ah Imamiyyah Ithna ‘Asyariyyah Dengan Rafidhah…….…..…….……….33
Syiah Dan Al-Quran………………………………………………………………………………..…………………….…..…….………38
Syiah Dan Sahabat…………………………………………………………….…………………………………………………………….40
Syiah dan Raj’ah ……………………………………………………………………………………………………………………………….42
Syiah dan Imamah………………………………………………………………………..…………….…………………………………..43
Syi’ah Imamiyyah Ithna ‘Asyariyyah Adalah Rafidhah……………………………….……………………………45
Rafidhah Di Dalam Hadith-Hadths Rasulullah s.a.w ………………………………………….…………………..47
Sebab-Sebab Perbezaan Pendapat Di Kalangan ‘Ulama Mutaakhir Tentang Syiah…………50
Kebimbangan Tokoh-Tokoh Ahli Sunnah Tentang Usaha Pendekatan Syiah-Sunnah…….60
Kenapa Ulama Benua Kecil India Tidak Menyetujui Usaha-usaha Pendekatan Sunnah-Syiah Oleh Dar At-Taqrib……………………………………………………………………………………………………………….58
Di Antara Sebab-Sebab Sesetengah Ulama Terkeliru Dengan Syiah………..…………………..……60
Pertama ……………………………………………………………………….………………………………………..………..………………..60
Kedua ……………………………………………………………………………………………………………………………………….………..61
Ketiga ……………………………………………………………………………………………………………………………………….………..63
Keempat ……………………………………………………………………………………………..…………………………………………….66
Kelima…………………………………………………………………………………………………………………………………….…………..67
Menjadikan Sejarah Sebagai Nas………………………………………………….………………………………………………69
Rujukan Sejarah………………………………………………………………………………………………………………..….…………..74

Tarikh at-Tabari………………………………………………………….………………………………………………………..……………74
Thabaqat Ibn Sa‘ad……………………………………………………………………………………………….…………………………77
Fatwa Ulama Di Benua Kecil India Tentang Kekufuran Syiah………………………….…..…………………81
Sikap Ulama Tanahair Kita Terhadap Syiah ………………………………..…………….…………….………………..85

Kolam al-Kauthar

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

KOLAM AL-KAUTHAR [Perbincangan Dari Hadith Sahih al-Bukhari]

SILA KLIK DI TANDA MASA  UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

1- [Sesi 17 – 00:06 ] – Kolam Nabi s.a.w

2- [Sesi 17 – 15:00​] – Pembahagian Al-Kauthar (kolam atau sungai). Percaya kepada al-Kauthar adalah sebahagian dari aqidah

3- [Sesi 17 – 21:56​ ] – Pendapat ulama’ mengenai “Al-Kauthar”

4- [Sesi 17 – 36:35​ ] – “Kawasan antara rumahku dengan mimbarku merupakan taman dari taman-taman syurga”

Nabi-nabi & Pengajaran Dari Kisah-kisah Bani Israil

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

PERBINCANGAN TENTANG “NABI-NABI” DARI KITAB SAHIH AL-BUKHARI – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF 

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI:https://www.youtube.com/channel/UCH4Bn4NY2yzOGqIIUZ57B4Q/videos?flow=list&view=0&sort=da

SILA KLIK TANDA MASA BERKAITAN  UNTUK TONTON TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

1- [ Sesi 1 – 28:41 ] – Kejadian Nabi Adam Dan Zuriatnya

2- [ Sesi 1 – 43:28 ] – Saiz Tubuh Nabi Adam

3- [ Sesi 1 – 46:50 ] – Setiap Orang Yang Masuk Syurga Serupa Dengan Nabi Adam

4- [ Sesi 1 – 49:37 ] – Kejadian Manusia Ini Terus Berkurang Saiznya Sehingga Sekarang

5- [ Sesi 1 – 57:34 ] – Keadaan Orang Yang Masuk Syurga

6- [ Sesi 1 –  1:00:49 ] – (Selingan) Kejadian Manusia Terbentuk Daripada Air Mani Lelaki Dan Perempuan

7- [ Sesi 1 –  1:09:06 ] – (Selingan) Adakah Perempuan Dijadikan Daripada Tulang Rusuk Lelaki?

8- [ Sesi 2 – 22:12 ] – (Selingan) Roh-roh Itu Terdiri Daripada Kumpulan-kumpulan Yang Berbeza-beza.

9- [ Sesi 2 – 29:56 ] – Firman Allah: “Sesungguhnya Kami Telah Mengutuskan Nuh Kepada Kaumnya”

10- [ Sesi 2 –  35:20 ] – Setiap Nabi Akan Mengingatkan Kaumnya Tentang Dajjal

11- [ Sesi 2 –  37:24 ] – Kedegilan Kaum Nabi Nuh

12- [ Sesi 2 – 39:30 ] – Nabi Muhammad s.a.w. Penghulu Manusia Pada Hari Kiamat

13- [ Sesi 2 – 44:20 ] – Sesungguhnya Ilyas Itu Termasuk Di Antara Rasul

14- [Sesi 2 – 46:45 ] – Cerita Nabi Idris

15- [ Sesi 3 – 20:10 ] – Zulqarnain

16- [ Sesi 3 –  22:29 ]- Firman Allah: “Dan Kepada Aad, (Kami Utuskan) Saudara Mereka: Nabi Hud”

17- [ Sesi 3 –  26:08 ] – Kaum Aad Dibinasakan Akibat Tidak Ikut Nabi Hud

18- [ Sesi 3 –  43:04 ] – Nabi Muhammad s.a.w. Diutuskan Supaya Menyampaikan Syariat, Bukan Mengubah Sunnatullah

19- [ Sesi 3 –  46:19 ] – (Selingan) Kisah Ya’juj Dan Ma’juj

20- [ Sesi 4 –  19:19 ] – Firman Allah: “Telah Mengambil (Memilih) Ibrahim Sebagai Kekasih-Nya”

21- [ Sesi 4 –   26:40 ] – Keadaan Nabi Ibrahim Dan Ayahnya Di Mahsyar

22- [ Sesi 4 –  35:34 ] – (Selingan) Ajaran Yang Betul Akan Jadi Rosak Kalau Tidak Dijaga

23- [ Sesi 4 –  40:31 ] – (Selingan) Siapakah Orang Yang Paling Mulia?

24- [ Sesi 4 –  50:14 ] – Nabi Ibrahim Berkhitan Semasa Berumur Lapan Puluh Tahun

25- [ Sesi 4 –  52:29 ] – Nabi Ibrahim Tidak “Berdusta” Kecuali Tiga Kali

26- [ Sesi 5 –  35:22 ] – Mereka Bersegera Datang Kepada Nabi Ibrahim

27- [ Sesi 5 –  36:40 ] – Apakah Maksud Sebenar Nabi Ibrahim “Berdusta”?

28- [ Sesi 5 –  54:21 ] – Apakah Maksud, “Orang Yang Mula-mula Pakai Ikat Pinggang Ialah Ibu Ismail (Siti Hajar)”?

29- [ Sesi 5 – 56:02 ] – Nabi Ibrahim Membawa Nabi Ismail Ke Mekah Semasa Kecil

30- [ Sesi 5 –  57:42 ] – Selama Manakah Nabi Ibrahim Meninggalkan Nabi Ismail Dan Isterinya Di Mekah?

31- [ Sesi 5 –  1:01:34 ] – Keberkatan Doa Nabi Ibrahim

32- [ Sesi 5 – 1:06:44 ]- (Selingan) Isteri Yang Baik Dan Sebaliknya

33- [ Sesi 5 – 1:09:45 ] – Ka’bah, Rumah Ibadat Yang Dibina Oleh Nabi Ibrahim

34- [Sesi 6 –  18:47 ] – (Selingan) Masjid Al-Haram Dan Masjid Al-Aqsa

35- [ Sesi 6 – 27:11 ] – Selawat Yang Diajar Nabi s.a.w (1) اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَأَزْوَاجِهِ وَذُرِّيَّتِهِ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ (2) اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ، إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ، اللَّهُمَّ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ، وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ ”

36- [ Sesi 6 –  32:19 ] – (Selingan) Bacaan Untuk Perlindungan أَعُوذُ بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ، مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ، وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لاَمَّةٍ

37- [ Sesi 6 –  35:01 ] – Kelebihan Nabi Ibrahim a.s

38- [ Sesi 6 – 40:04 ] – Nabi Lut Menghadapi Kaumnya

39- [ Sesi 6 – 51:50 ] – Firman Allah: “Sebutkanlah (Ingatlah) Di Dalam Kitab Ini Ismail.”

40- [ Sesi 6 – 56:32 ] – Ishaq Bin Ibrahim, Adik Kepada Nabi Ismail

41- [ Sesi 6 –  57:44 ] – Nabi Ya’kub

42- [ Sesi 6 –  59:00 ] – Nabi Lut

43- [ Sesi 7 –  22:16 ] – Firman Allah: “Dan Kepada Tsamud (Kami Telah Utuskan) Saudara Mereka Shaleh”

44- [ Sesi 7 –  27:53 ] – Nabi s.a.w. Memberi Peringatan Tentang Umat Nabi Shaleh Yang Dimurkai Oleh Allah

45- [ Sesi 7 – 34:34 ] – Nabi Ya’kub

46- [ Sesi 7 – 35:50 ] – Nabi Yusuf

47-  [ Sesi 7 – 41:43 ] – (Selingan) Abu Bakar Dipilih Oleh Nabi s.a.w. Sebagai Imam Sembahyang Menggantikan Baginda s.a.w.

48- [ Sesi 7 –49:32 ] – Nabi Muhammad s.a.w. Bersifat Merendah Diri

49- [ Sesi 7 – 51:50 ] – (Selingan) Hadith Al-ifk

50- [ Sesi 7 – 1:05:18 ] – Nabi Ayub

51- [ Sesi 7 – 1:08:07 ] – (Selingan) Bolehkah Mandi Bertelanjang

52- [ Sesi 8 – 36:43 ] – Cerita Nabi Musa

53- [ Sesi 8 –53:49 ] – 1) Keistimewaan Nabi Musa a.s.

54- [ Sesi 8-  54:45 ] – Rupa Paras Nabi Musa

55- [ Sesi 8 – 57:22 ] – (Selingan) Asal Usul Puasa A’syura

56- [ Sesi 8 – 1:02:58 ] – 2) Keistimewaan Nabi Musa a.s.

57- [ Sesi 8 –1:04:05 ] – Apa Maksud, “Kalau Tidak Kerana Bani Israil Daging Tidak Akan Jadi Hapak (Busuk)”

58- [ Sesi 8 – 1:06:16 ] – Kalau Tidak Kerana Hawa Nescaya Orang-orang Perempuan Itu Tidak Merindui Suaminya Untuk Jangka Masa Yang Lama

59- [ Sesi 9 –13:20 ] – Mengikut Maulana Maududi, Khadir Itu Malaikat

60- [ Sesi 9 – 33:06 ] – Tempat Pertemuan Nabi Musa Dengan Khadir

61- [ Sesi 9 – 37:25 ] – (Selingan) Ilmu Takwini (Ilmu Tentang Alam) Dan Ilmu Syar’i (Ilmu Tentang Syariat / ilmu Ketetapan Hukum Allah)

62- [ Sesi 9 –  44:52 ] – Adakah Khadir Masih Hidup?

63- [ Sesi 9 – 48:50 ] – Akhlak Buruk Bani Israel Di Zaman Nabi Musa

64- [ Sesi 9 – 51:00 ] – Adakah Satu Keaiban Nabi Musa a.s. Mandi Telanjang?

65- [ Sesi 9 –  56:28 ] – Firman Allah: “Mereka Terus Menyembah Berhala-berhala Mereka”

66- [ Sesi 9 – 59:46 ] – Firman Allah: “Ingatlah Ketika Musa Berkata Kepada Kaumnya Sesungguhnya Allah Menyuruh Kamu Menyembelih Lembu”

67- [ Sesi 9 – 1:02:38 ] – Kewafatan Nabi Musa Dan Sebutan Tentangnya Selepas Kematiannya

68- [ Sesi 9 – 1:08:13 ] – Rahsia Kenapa Tidak Diberitahu Di Mana Kubur Nabi-nabi

69- [ Sesi 10 – 27:25 ] – Firman Allah: “Dan Allah Membuat Perbandingan”

70- [ Sesi 10 – 28:32 ] – Firman Allah: ”Sesungguhnya Qarun Itu Adalah Salah Seorang Dari Kaum Nabi Musa”

71- [ Sesi 10 – 31:38 ] – Allah Telah Menghantar Nabi Syu’ib Kepada Ahli Madyan

72- [ Sesi 10 –  36:35 ] – Firman Allah: “Sesungguhnya Yunus Itu Adalah Di Antara Rasul-rasul”

73- [ Sesi 10 – 42:33 ] – Firman Allah: “Tanyalah Mereka Tentang Negeri Di Pinggir Laut Ketika Penduduk-penduduknya Melampaui Batas Pada Hari Cuti (Hari Sabtu)”

74- [ Sesi 10 – 44:27 ] – Firman Allah: “Kami Telah Berikan Kepada Daud Zabur”

75- [ Sesi 10 – 49:33 ] – Sembahyang Yang Paling Disukai Allah Ialah Sembahyang Daud, Puasa Yang Paling Disukai Allah Ialah Puasa Daud, Baginda Tidur Pada Waktu Separuh Malam Dan Bangun Pada Satu Pertiga Dan Tidur Pula Pada Satu Perenam Malam (Di hujung Malam), Baginda Berpuasa Sehari Dan Tidak Berpuasa Sehari

76- [ Sesi 10 – 50:51 ] – Firman Allah: “Sebutkan Kisah Hamba Kami Daud Yang Mempunyai Kekuatan Sesungguhnya Dia Sangat Suka Kembali Kepada Allah”

77- [ Sesi 11 –16:32 ] – Firman Allah: “Kami Telah Berikan (Anak) Kepada Daud, (Iaitu) Sulaiman. Dia Adalah Sebaik-baik Hamba. Sesungguhnya Dia Seorang Yang Suka Kembali (Kepada Allah)”

78- [ Sesi 11 –24:16 ] – Keistimewaan Nabi Sulaiman a.s.

79- [ Sesi 11 – 32:33 ] – Kematian Nabi Sulaiman a.s.

80- [ Sesi 11 – 34:19 ] – Tafsir Surah Shad ayat 32 : حُبَّ الْخَيْرِ عَنْ ذِكْرِ رَبِّي حَتَّى تَوَارَتْ بِالْحِجَابِ 

81– [ Sesi 11 – 49:43 ] – Tafsir Surah Shad ayat 34 : وَلَقَدْ فَتَنَّا سُلَيْمَانَ وَأَلْقَيْنَا عَلَى كُرْسِيِّهِ جَسَدًا ثُمَّ أَنَابَ 

82– [ Sesi 11 – 1:04:07 ] – Kekuatan Tenaga Nabi Sulaiman

83- [ Sesi 11 – 1:09:20 ] – Kebijaksanaan Nabi Sulaiman

84- [ Sesi 12 – 29:12 ] – Firman Allah: “Kami Telah Berikan Kebijaksanaan (Hikmah) Kepada Luqman”

85- [ Sesi 12 – 36:40 ] – Firman Allah: “Limpahan Rahmat Tuhanmu Terhadap Hamba-Nya Zakaria”

86- [ Sesi 12 – 39:54 ] – Cerita Nabi Yahya Dan Nabi Isa a.s.

87- [ Sesi 12 – 41:42 ] – 1) Firman Allah: “Sebutlah Dalam Kitab Ini Kisah Maryam Ketika Dia Membawa Diri Meninggalkan Ahli Keluarganya”

88- [ Sesi 12 –45:10 ] – Nabi Di Kalangan Perempuan

89- [ Sesi 12 – 58:45 ] – 2) Firman Allah: “Wahai Ahli Kitab Janganlah Kamu Melampau Dalam Agama Kamu”

90- [ Sesi 13 – 21:26 ] – Firman Allah: “Sebutlah Dalam Kitab Ini Kisah Maryam Ketika Dia Membawa Diri Meninggalkan Ahli Keluarganya”

91- [ Sesi 13 – 24:10 ] – Bayi Yang Boleh Bercakap

92- [ Sesi 13-  37:52 ] – Gambaran Nabi Musa Dan Nabi Isa a.s.

93- [ Sesi 13 – 42:02 ] – Penyokong-penyokong Dajjal Juga Thawaf Di Baitullah

94- [ Sesi 13 –45:01 ] – Nabi-nabi Itu Anak-anak Satu Bapa; Agama Mereka Sama

95- [ Sesi 13 – 52:20 ] – Nabi s.a.w. Melarang Memujinya Dengan Berlebih-lebihan

96- [ Sesi 13 – 55:04 ] – (Selingan) Orang Yang Dapat Dua Pahala

97- [ Sesi 13 – 59:36 ] – Turunnya Nabi Isa Bin Maryam

98- [ Sesi 14 –25:25 ] – Kisah Bani Israil

99- [ Sesi 14 – 36:29 ] – Allah Melaknat Yahudi Dan Nashara Kerana Menjadikan Kubur-kubur Nabi Mereka Sebagai Masjid

100- [ Sesi 14 –   38:56 ] – Kelebihan Bani Israil & Selepas Nabi Muhammad s.a.w. Tidak Ada Lagi Nabi, Yang Akan Ada Ialah Ramai Khulafa’.

101 -[ Sesi 14 – 46:16 ] – Kamu Pasti Akan Mengikuti Jalan-jalan Orang Sebelum Kamu (Yahudi Dan Nashara)

102- [ Sesi 14 – 53:30 ] – Sabda Nabi s.a.w, “Sampaikanlah Dari Aku Walaupun Satu Ayat Dan Sesiapa Yang Berdusta Atas Namaku Bererti Dia Menyediakan Tempatnya Dalam Neraka”

104- [ Sesi 14 – 57:53 ] – (Selingan) – Haram Membunuh Diri

KISAH-KISAH BANI ISRAIL

105- [ Sesi 14 – 1:00:27 ] – Hadith Orang Balar (Sopak), Orang Botak Dan Orang Buta

106- [ Sesi 15 – 32:41 ] – Ashab Al-Kahfi; Peristiwa Di Kalangan Bani Israil

107- [ Sesi 15 – 33:50 ] – Cerita Tiga Orang Terperangkap Dalam Gua Dan Ber”wasilah” Dengan Amalan-amalan Ikhlas Masing-masing

108- [ Sesi 15 – 41:32 ] – Cerita Pelacur Memberi Minum Air Kepada Anjing

109- [ Sesi 15 – 43:19 ] – (Selingan) Kelebihan Saidina Umar r.a.

110- [ Sesi 15 – 44:28 ] – Kisah Orang Yang Bunuh Seratus Orang Mahu Bertaubat

PERKARA-PERKARA GHAIB

[ Muat Turun Artikel – Format PDF]

BAHAGIAN PERTAMA


Ahl al-Sunnah wa al-Jama‘ah beriman kepada semua perkara-perkara ghaib yang dikhabarkan oleh al-Qur’an dan al-Sunnah berdasarkan kefahaman al-Salaf al-Shalih tanpa menafikannya atau mentakwilkannya.

Penjelasan:

Beriman kepada perkara-perkara ghaib merupakan salah satu aqidah Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah berdasarkan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

“Alif, Laam, Miim. Kitab Al-Quran itu, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang kesempurnaanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa, iaitu orang-orang yang beriman kepada perkara-perkara yang ghaib,dan mendirikan (mengerjakan) solat serta membelanjakan (mendermakan)sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka”. (Surah al-Baqarah, Ayat 1-3]

Antara sekian banyak perkara ghaib yang wajib diimani, empat daripadanya lazim diperselisihkan oleh umat Islam masa kini. Empat perkara tersebut adalah:

Pertama: Beriman kepada Qadha’ dan Qadar, bahawa ianya telah ditulis sejak awal:

“Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan.Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh Mahfuz) yang nyata”. [Surah Hud, Ayat 6]

Kedua: Beriman kepada kewujudan makhluk ghaib seperti malaikat, jin dan syaitan.

Kewujudan makhluk-makhluk tersebut diterangkan dalam pelbagai ayat al-Qur’an dan hadith-hadith yang sahih. Antaranya:

“Sesiapa memusuhi Allah dan memusuhi malaikat-malaikat-Nya dan rasul-rasul-Nya, khasnya malaikat Jibril dan Mikail, (maka ia akan diseksa oleh Allah) kerana sesungguhnya Allah adalah musuh bagi orang-orang kafir”. [Surah al-Baqarah, Ayat 98]

“Dan mereka menjadikan jin sekutu bagi Allah, padahal Allah jualah yang mencipta jin-jin itu”. (Surah al-An‘aam, Ayat 100]

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menurut jejak langkah Syaitan; dan sesiapa yang menurut jejak langkah Syaitan, maka sesungguhnya Syaitan itu sentiasa menyuruh (pengikut-pengikutnya) melakukan perkara yang keji dan perbuatan yang mungkar”. [Surah al-Nur, Ayat 21]

Ketiga: Beriman kepada khabar-khabar akhir zaman.

Terdapat banyak hadith sahih yang menerangkan tentang khabar-khabar akhir zaman seperti Penurunan Nabi ‘Isa, kedatangan Dajjal, Imam Mahdi, Yakjuj dan Makjuj serta lain-lain. Khabar-khabar ini diimani tanpa dinafi atau ditakwilkan. Ini adalah kedudukan pertengahan Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah antara kelompok pertama iaitu, mereka yang menafikan khabar-khabar akhir zaman dan yang kedua, mereka yang mentakwilkan khabar-khabar tersebut.

Kelompok pertama menafikan khabar-khabar akhir zaman dengan alasan mustahil Rasulullah s.a.w dapat meramalkan apa yang bakal berlaku. Kemudian, ia juga dinafikan kerana kebanyakan khabar tersebut, sebagaimana yang difahami oleh kelompok ini, bersifat meramalkan sesuatu yang negatif kepada umat. Ini menyebabkan umat Islam hanya duduk dan menunggu apa yang diramalkan dengan sikap berputus asa.

Alasan kelompok pertama dijawab, bahawa Rasulullah s.a.w sememangnya tidak mengetahui apa yang akan berlaku pada masa hadapan. Apa yang Baginda khabarkan sebenarnya adalah perkara-perkara ghaib yang diwahyukan kepada Baginda oleh Allah s.w.t., sebagaimana firman-Nya:

“Tuhanlah sahaja yang mengetahui segala yang ghaib, maka Dia tidak memberitahu perkara ghaib yang diketahui-Nya itu kepada sesiapapun, melainkan kepada mana-mana Rasul yang diredhai-Nya (untuk mengetahui sebahagian dari perkara ghaib yang berkaitan dengan tugasnya. Apabila Tuhan hendak melakukan yang demikian) maka Dia mengadakan di hadapan dan di belakang Rasul itu malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawasnya (sehingga perkara ghaib itu selamat sampai kepada yang berkenaan)”. [Surah al-Jin, Ayat 26 & 27]

Ada pun alasan kedua, negatif atau positif sesuatu khabar bergantung kepada orang yang mentafsirkannya, sama ada dia memiliki minda yang negatif atau positif. Sebagai contoh, apabila dikatakan pasaran saham akan mengalami kejatuhan, orang yang berminda negatif akan meninggalkan sebarang urusniaga pelaburan. Namun orang yang berminda positif akan meneruskan urusniaga pelaburan, hanya dia lebih berhati-hati dan berwaspada.

Justeru apabila Rasulullah s.a.w menerangkan sebahagian perkara yang bakal terjadi, ia bukan untuk menyuruh umat Islam menjadi malas dan putus asa. Sebaliknya untuk menyuruh umat Islam lebih berhati-hati dan berwaspada dalam beragama kerana banyaknya ujian dan cabaran pada akhir zaman.

Kemudian wujud pula kelompok kedua yang mentakwilkan khabar-khabar akhir zaman. Mereka mendakwa khabar-khabar tersebut hanyalah satu kiasan, tidak untuk difahami secara zahir. Oleh itu, sebagai contoh, kita lazim mendengar kelompok kedua ini berkata yang dimaksudkan dengan Dajjal adalah presiden negara tertentu manakala Imam Mahdi adalah presiden sebuah negara lain yang berani melawan presiden “Dajjal” tersebut.

Penakwilan seperti ini ditolak kerana tujuan Rasulullah s.a.w mengkhabarkan perkara-perkara akhir zaman adalah untuk kita berhati-hati terhadapnya dan menggiatkan usaha untuk menanganinya. Jika dikatakan khabar-khabar tersebut hanya satu kiasan, masing-masing pihak akan memiliki takwilan tersendiri sehingga akhirnya tiada siapa tahu apa dan siapa yang dimaksudkan oleh Rasulullah. Akhirnya khabar-khabar akhir zaman tersebut menjadi sesuatu yang sia-sia kerana gagal mencapai objektifnya. Mustahil Rasulullah s.a.w melakukan sesuatu yang sia-sia untuk umat Baginda.

Sesungguhnya kemuliaan dan kebenaran berada pada Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah yang berada di pertengahan antara dua kelompok di atas.

Keempat: Beriman kepada khabar-khabar selepas kematian seperti soal jawab kubur, nikmat dan azab kubur, kebangkitan semula, suasana di Padang Mahsyar, telaga Haudh, melihat Allah, pemberian syafaat oleh Rasulullah s.a.w, titian Sirat, syurga, neraka dan sebagainya.

Disaring oleh https://darulkautsar.wordpress.com/ dari artikel https://hafizfirdaus.com/ebook/ASWJ/ciri2A.htm


BAHAGIAN KEDUA

Mempercayai hal-hal yang ghaib merupakan salah satu syarat benarnya keimanan. Ghaib secara bahasa adalah sesuatu yang tidak nampak. Manakala ghaib menurut istilah adalah sesuatu yang tidak nampak oleh panca indera tetapi ada dalil tertulis yang menjelaskan akan kewujudannya, seperti syurga, neraka dan apa yang ada di dalamnya, alam malaikat, hari akhirat, alam langit dan lain-lain yang tidak mampu diketahui manusia kecuali bila ada wahyu dari Allah s.w.t.

Beriman kepada hal yang ghaib bererti meyakini ciptaan Allah s.w.t. yang berada di luar dunia nyata, dan meyakini secara penuh tentang kekuasaan Allah. Namun percaya atau beriman kepada hal yang ghaib bukan bermaksud meyakini bahawa makhluk ghaib itu memiliki kekuatan penuh, kerana jika menyakini makhluk ghaib itu mempunyai kuasa penuh akan mengakibatkan kemusyrikan atau menganggap ada sesuatu kekuatan selain kekuatan Allah s.w.t.

Beriman kepada yang ghaib adalah termasuk salah satu dasar dari akidah Islam, bahkan ghaib itu merupakan sifat yang pertama dan utama yang dimiliki oleh Allah s.w.t. Oleh itu, setiap muslim wajib beriman kepada yang ghaib, tanpa sedikitpun ada rasa ragu.

Hal ghaib yang wajib diimani, yaitu :

Pertama, Alam Barzakh. Barzakh maksudnya sesuatu yang membatasi antara dua barang atau dua tempat. Hubungannya dengan Hari Akhirat, alam barzakh adalah batas pemisah antara kehidupan dunia dan kehidupan akhirat.

Kehidupan alam barzakh adalah kehidupan antara hidup di dunia dengan hidup di akhirat. Kehidupan di alam barzakh ibarat perhentian sementara. Di alam ini semua ruh orang yang sudah meninggal berkumpul untuk persiapan memasuki kehidupan akhirat. Di tempat penantian ini berlaku kenikmatan atau siksaan yang sering kita dengar dengan istilah nikmat kubur dan siksa kubur.

Di tempat penantian ini, orang-orang yang di dunia banyak mengerjakan amal soleh, yang bertaqwa kepada Allah akan mendapat layanan yang baik dari malaikat. Sebaliknya orang-orang kafir, orang-orang yang hidupnya di dunia banyak melakukan kejahatan dan maksiat, akan dilayan dengan kasar dan disiksa oleh malaikat.

Adapun hamba yang mukmin, di saat kematiannya, ruh itu akan keluar dengan tenang. Adapun orang kafir, ketika mereka akan meninggal, datanglah malaikat yang mencabut ruh mereka dengan kasar.

Kedua, Mahsyar. Padang mahsyar adalah tempat berkumpul untuk menjalani pemeriksaan atau perhitungan amal yang telah dilakukan selama hidup di dunia. Firman Allah: “Dan kami kumpulkan mereka, maka kami tidak meninggalkan di antara mereka seorang pun”. (Quran Surah Al-Kahfi, Ayat 47)

Padang mahsyar adalah suatu tempat yang berupa padang pasir tandus, kering kontang, sangat terik dan sangat luas. Dalam suatu hadith digambarkan bahwa orang-orang yang berada di padang mahsyar akan menderita kehausan, kelaparan, dan kepanasan luar biasa. Udara dan tanah yang dipijak sangat panas, kerana jarak matahari hanya beberapa meter di atas kepala. Sementara itu, semua orang tidak ada yang memakai alas kaki. Di sana tidak ada tempat berteduh.

Dalam keadaan yang sangat sukar tersebut manusia sibuk hanya dengan diri masing-masing. Mereka tidak peduli dengan orang lain, tidak kira anak, suami, isteri, ayah, ibu, bapa dan ibu saudara, datuk dan nenek, jiran tetangga dan sahabat handai. Masing-masing berusaha mengatasi kesulitan dan penderitaan diri sendiri. Setiap diri berkeluh kesah dan memohon kepada Allah agar meringankan penderitaan yang amat sangat tersebut. Bagi orang-orang yang beramal soleh ketika hidup di dunia, Allah akan memberikan pertolongan atau syafa’at berupa rasa sejuk dan dipercepatkan segala urusannya. Sebaliknya, kepada orang-orang kafir, munafik, musyrik dan ahli maksiat, Allah akan membiarkannya sahaja.

Mengapa Allah mengumpulkan manusia di Padang Mahsyar? Allah akan meminta pertanggungjawaban kepada manusia atas segala perbuatannya sewaktu hidup di dunia. Yang perlu diketahui bahawa dunia merupakan tempat menanam, sedangkan akhirat adalah tempat menuai. Bila di dunia ini kita menanam amal saleh, maka di akhirat kita akan menerima kebahagiaan.

Di Padang Mahsyar Allah meminta semua manusia untuk bertanggungjawab ke atas semua perbuatannya. Manusia akan dihadapkan pada sidang pengadilan yang dipimpin oleh Yang Maha Adil dan sekaligus manusia dikehendaki menjelaskan semua perbuatan mereka di dunia ini.

Ketiga, Hisab. Hisab adalah perhitungan semua amal perbuatan manusia semasa berada di dunia dan akan akan diperhitungkan dengan seadil-adilnya. Tidak ada yang ditambah dan tidak ada pula yang dikurangi. Semuanya adalah sebagaimana amal perbuatan manusia yang dicatat dalam buku catatan amal. Semua orang dapat mengetahui isi buku laporan ini, walaupun orang tersebut tidak dapat membaca.

Allah berfirman dalam al-Quran Surah Al-Mujadilah, ayat 6 : “Semasa mereka semuanya dibangkitkan hidup semula oleh Allah (pada hari kiamat), lalu diterangkan kepada mereka segala yang mereka telah kerjakan. Allah telah menghitung amal-amal mereka itu satu persatu, sedang mereka telah melupakannya. Dan (ingatlah), Allah menjadi Saksi akan tiap-tiap sesuatu”.

Setiap orang mendapat buku laporan dan menerimanya dengan keadaan yang berbeda. Ada yang menerima dari sebelah kanan dan ada yang dari sebelah kiri. Ada yang menerima dengan wajah gembira dan ada pula yang menerima dengan wajah ketakutan.

Allah berfirman dalam al-Quran Surah Al-Insyiqaq, ayat 7-13: “Kemudian sesiapa yang diberi menerima surat amalnya dengan tangan kanannya, Maka ia akan dihisab dengan cara yang mudah dan ringan, Dan ia akan pergi kepada keluarganya (yang beriman) dengan sukacita. Dan sesiapa yang diberi menerima surat amalnya (dengan tangan kiri), dari sebelah belakangnya, Maka ia akan meraung menyebut-nyebut kebinasaannya, Dan ia akan menderita bakaran neraka yang marak menjulang. Sebenarnya ia semasa di dunia dahulu bersukaria dalam kalangan keluarganya (yang juga kufur ingkar)!”

Suasana pada waktu itu amat getir dan menakutkan, manusia tidak mungkin dapat berdusta atau membela diri. Semua anggota badan dan semua amal nampak hidup dan bertindak sebaga saksi. Dari hasil hisab itulah ditentukan balasan dari amal perbuatan manusia, orang-orang yang hidupnya di dunia sentiasa melakukan amal soleh akan mendapat balasan yang menggembirakan di syurga. Dan sebaliknya, orang yang melakukan kejahatan dan maksiat serta yang tidak beriman akan mendapat balasan azab di neraka.

Keempat, Mizan. Iaitu timbangan. Amal perbuatan manusia dihisab dengan timbangan atau neraca yang adil. Mizan Allah memiliki ketetapan yang tidak mungkin gagal walaupun sedikit. Semua amal perbuatan manusia dari yang paling kecil sehingga yang paling besar ditimbang dengan timbangan tersebut. Hasil dari timbangan itu akan menentukan sama ada seseorang akan hidup bahagia atau sengsara. Firman Allah: ”Kami akan memasang timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tiadalah dirugikan seseorang barang sedikitpun. Dan jika (amalan itu) hanya seberat biji sawipun pasti kami mendatangkan (pahala)nya, dan cukuplah kami sebagai pembuat perhitungan.” (Surah Al-Anbiya, Ayat 47).

Di dalam Surah al-Mukminun ayat 102-104 diterangkan: “Barangsiapa yang berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang dapat keberuntungan. Dan barangsiapa yang ringan timbangannya, maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka jahannam. Muka mereka dibakar api neraka, dan mereka di dalam neraka itu dalam keadaan cacat”. (Surah Al-Mukminun, Ayat 102-104)

Kelima, Titian Shirat. Secara bahasa “shirat” adalah jalan yang terang. Sedangkan menurut istilah “shirat” adalah jambatan yang terbentang di atas neraka menuju ke syurga, yang mana semua manusia akan melaluinya. Shirat itu sangat jauh jaraknya, tidak ada orang yang mampu melaluinya kecuali orang yang memiliki pendirian teguh dalam agama dan selalu istiqamah taat kepada Allah s.w.t., mencintai Rasulullah s.a.w dan senantiasa menolong sesama manusia.

Titian Shirat adalah jalan yang gelap dan panas. Melalui titian shirat adalah ujian berat, malah yang paling berat pada hari kiamat, sebab di atasnya ada berbagai perkara yang menggerunkan, mencemaskan dan membimbangkan.

Titian Shirat adalah licin dan menyebabkan tergelincir. Lebih lembut dari sehelai rambut dan lebih tajam dari pedang.

Sifat-sifat tersebut adalah sebagaimana riwayat Sa’id al-Khudri r.a., sebagai berikut:

بَلَغَنِيْ أَنَّ الْجِسْرَ أَدَقُّ مِنَ الشَّعْرَةِ وَأَحَدُّ مِنَ السَّيْفِ (رواه مسلم)

“Telah sampai kepadaku bahawa titian ini (ash-shirath) adalah lebih lembut dari rambut dan lebih tajam dari pedang”. (Diriwayatkan oleh Imam Muslim 1/167)

Orang yang meniti titian shirat tersebut terbahagi kepada dua kumpulan. Satu, orang kafir, mereka terus dimasukkan ke dalam neraka. Sebagaimana firman Allah s.w.t, “Ia berjalan di muka kaumnya di hari kiamat lalu memasukkan mereka ke dalam neraka. Neraka itu seburuk-buruk tempat yang didatangi”. (Surah Huud, Ayat 98).

Kumpulan kedua, orang mukmin, mereka melintas titian shirat tersebut sebagaimana dengan amalan mereka. Dalam hal ini ada tiga kategori: Mereka yang melaluinya tanpa sebarang rintangan. Mereka yang pada mulanya malang (bersusah payah), tetapi kemudiannya ia selamat darinya. Mereka yang masuk ke dalam neraka tetapi kemudiannya ia selamat darinya. Sabda Rasulullah s.a.w.

وَيُضْرَبُ الصِّرَاطُ بَيْنَ ظَهْرَيْ جَهَنَّمَ فَأَكُونُ أَنَا وَأُمَّتِي أَوَّلَ مَنْ يُجِيْزُهَا وَلاَ يَتَكَلَّمُ يَوْمَئِذٍ إِلاَّ الرُّسُلُ. وَدَعْوَى الرُّسُلِ يَوْمَئِذٍ “اللَّهُمَّ سَلِّمْ سَلِّمْ” وَفِي جَهَنَّمَ كَلاَلِيْبُ مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ هَلْ رَأَيْتُمْ السَّعْدَانَ. قَالُوْا: نَعَمْ يَارَسُولَ اللهِ. قَالَ: فَإِنَّهَا مِثْلُ شَوْكِ السَّعْدَانِ غَيْرَ أَنَّهُ لاَ يَعْلَمُ مَا قَدْرُ عِظَمِهَا إِلاَّ اللهُ تَخْطَفُ النَّاسَ بِأَعْمَالِهِمْ فَمِنْهُمْ الْمُوبَقُ بَقِيَ بِعَمَلِهِ أَوْ الْمُوثَقُ بِعَمَلِهِ وَمِنْهُمْ الْمُخَرْدَلُ أَوْ الْمُجَازَى (رواه البخاري)

“Titian (jambatan) lalu dipasang di antara dua tepi jahanam dan aku dan umatkulah yang mula-mula menyeberanginya. Tidak ada yang berani bercakap ketika itu selain para rasul, dan seruan para rasul ketika itu yang ada hanyalah, “Allaahumma sallim sallim (Ya Allah, selamatkan kami. Ya Allah, selamatkan kami)”. Di neraka jahannam terdapat besi-besi pengait seperti duri pokok berduri yang namanya Sa’dan. Bukankah kalian sudah tahu pokok berduri Sa’dan?”. Para Sahabat menjawab, “Benar, wahai Rasulullah”. Nabi meneruskan: “Sesungguhnya pokok itu seperti pokok berduri Sa’dan, cuma tidak ada yang tahu berapa besar selain dari Allah. Pokok itu mengait seseorang sesuai dengan kadar amal mereka, ada di antara mereka yang celaka dengan saki baki amalnya atau terikat dengan amalnya, di antara mereka ada yang binasa yang selamanya dengan amalnya atau terikat dengan amalnya, di antara mereka ada yang diseberangkan”. (Hadith Riwayat al-Bukhari)

Amalan yang menyelamatkan dari shirat: Iman kepada Allah; banyak sedeqah; amar ma’ruf dan nahi mungkar; menolong orang yang memerlukan bantuan; memenuhi keperluan manusia dan mengeluarkannya dari kesempitan; dan amalan yang menyampaikan pada syafa’at Nabi.

Keenam, Syurga Dan Neraka. Syurga adalah tempat bagi orang-orang yang ikhlas beribadat, beriman dan bertaqwa kepada Allah s.w.t. Syurga penuh dengan kesenangan dan kegembiraan. Kesenangan dan kegembiraan di syurga tidak dapat dibandingkan dengan kesenangan dan kegembiraan yang terdapat di dunia. Indahnya panorama di pergunungan dan kesegaran udaranya tidak dapat disamakan dengan indahya alam di syurga. Keindahan yang berada di dunia bersifat sementara, tetapi keindahan dan kesenangan di akhirat bersifat kekal.

Disaring oleh https://darulkautsar.wordpress.com/ dari artikel https://jabar.kemenag.go.id/portal/read/mimbar-dakwah-sesi-31-iman-kepada-yang-ghaib

Perbincangan Tentang Iman Berdasarkan Hadith Sahih Muslim

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

PERBINCANGAN TENTANG “IMAN”  DARI “KITAB IMAN” SAHIH MUSLIM – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF 

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI:

https://www.youtube.com/channel/UCAxF8m9wtTY2LTtjI-1gCsg/videos

SILA KLIK DI TANDA MASA  UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN 

ISLAM, IMAN DAN IHSAN

1 – [ Sesi 1- 00:33:00​ ] – Hadith Tentang Islam, Iman Dan Ihsan

2 – [ Sesi 1- 00:34:27 ]​ – Maksud Percaya Kepada Taqdir

3 – [ Sesi 1- 01:04:03 ]​ – Qada’ Dan Qadar Terbahagi Kepada Dua Bahagian

4 – [ Sesi 1-  01:10:14 ​] – Menolak Mana-mana Rukun Iman Akan Mengeluarkan Seseorang Dari Islam

5 – [ Sesi 101:15:02 ​] – Bilakah Berlaku Kiamat Dan Tanda-Tanda Kiamat

6 – [ Sesi 2 – 00:25:02 ​] – Hakikat Iman Dan Bahagian-bahagiannya

7 – [ Sesi 2 – 00:55:35​ ] – Hakikat Islam

8 – [ Sesi 2 – 01:15:22​ ] – Hakikat Ihsan

Continue reading

Garis Panduan Perbomohan Menurut Islam

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

Dalam sejarah Islam memang wujud cara perubatan tertentu sepertimana yang dilaksanakan oleh Rasulullah s.a.w dan para Sahabat. Selain dari perubatan biasa, mereka juga telah menggunakan doa-doa, khusus bagi mengubati penyakit-penyakit. Sesetengah perubatan tradisional di Malaysia hari ini menggunakan kaedah yang bercanggah dengan syarak seperti memanggil roh-roh, jin-jin dan sebagainya. Segala amalan dan kepercayaan seumpama ini yang tidak berdasarkan kepada sumber-sumber al-Quran, Hadith, Ijmak dan Qias adalah perlu ditolak.

Dalam urusan rawatan kepada pesakit, suatu perkara yang perlu diingat oleh semua pihak, bahawa hanya Allah sahaja yang berkuasa mutlak menentukan sesuatu dan menjadikannya; lebih-lebih lagi sakit dan sembuh adalah hakNya, manusia hanyalah disuruh berusaha dan berikhtiar. Continue reading

FITNAH DAN TANDA-TANDA KIAMAT [BERDASARKAN HADITH]

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

PERBINCANGAN TENTANG “FITNAH  DAN TANDA-TANDA KIAMAT” DARI KITAB SAHIH MUSLIM – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF 

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI

SILA KLIK DI TANDA MASA UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

1 – [ Sesi 1 – 23:48 ] – Kitab Fitnah-fitnah Dan Alamat-alamat Kiamat

2 – [ Sesi 1 – 40:55 ] – Apakah Itu Ya’juj Dan Ma’juj?

3 – [ Sesi 1 – 52:41 ] – Kekeliruan Berkenaan Ya’juj Dan Ma’juj

4 – [ Sesi 1 – 59:55 ] – Bencana Tidak Menimpa Orang-orang  Zalim Sahaja

5 – [ Sesi 2 – 17:53 ] – Tentera Yang Menuju Ke Baitillah Untuk Memusnahkannya Ditelan Bumi

6 – [ Sesi 2 – 50:55 ] – Nabi Bermimpi Akan Ada Umatnya Yang Mahu Merobohkan Ka’bah

7 – [ Sesi 3 – 15:52 ] – Alam Mithal

8 – [ Sesi 3 –  30:25 ] – Banyak Berlaku Fitnah

9 – [ Sesi 3 – 47:23 ] – (Sambungan) Banyak Berlaku Fitnah

10 – [ Sesi 4 – 15:01 ] – Apabila Dua Orang Islam Bersemuka Dengan Pedang Masing-masing

11- [ Sesi 4 – 29:26 ] – [Selingan] Fitnah Berlaku Di Zaman Sahabat, Berlaku Peperangan Jamal Dan Berlaku Peperangan Shiffin

12- [ Sesi 4 – 1:07:48 ] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Sehingga Banyak Berlaku Pembunuhan

13- [ Sesi 5 – 18:16 ] – Kerajaan Umat Nabi Muhammad s.a.w Akan Sampai Ke Seluruh Dunia

14- [ Sesi 5 – 29:51 ] – Permintaan Nabi Muhammad s.a.w Untuk Umatnya

15- [ Sesi 5 – 45:25 ] – Islam Tidak Akan Hilang Di Dunia

16- [ Sesi 5 – 52:08 ] – Dua Permintaan Nabi Muhammad s.a.w Untuk Umatnya Diterima Dan Satu Permintaan Baginda  Ditolak

17- [ Sesi 6 – 38:08 ] – Tiga Fitnah Yang Terkena Kepada Semua Orang  Di Akhir Zaman (Mengikut Pendapat Ulama’, Tiga Fitnah Itu Ialah – Fitnah Dajjal, Ya’juj Wa Ma’juj Dan Dabbah)

18- [ Sesi 7 – 9:00 ] – Makna Fitnah

19- [ Sesi 7 – 17:28 ] – Saiyidina Umar Amirulmukminin r.a Pintu Penutup Fitnah Dan Seorang Yang Syahid

20- [ Sesi 7 – 52:07 ] – Apakah Maksud Sabda Nabi s.a.w, “Kiamat Tidak Akan Berlaku Sehingga Sungai Furat Mengeluarkan Emas”?

21- [ Sesi 7 – 1:11:32 ] – Fitnah Akhir Zaman

22- [ Sesi 8 – 11:59 ] – Tidak Akan Berlaku Kiamat Sehingga Orang-orang Rom Turun Di A’maq Atau Di Dabiq

23- [ Sesi 8 – 34:46 ] – Turun Nabi Isa a.s Membawa Syariat Nabi Muhammad s.a.w

24- [ Sesi 8 – 49:00 ] – Kiamat Akan Berlaku Ketika Orang Rom (Kristian) Adalah Orang Yang Paling Ramai

25- [ Sesi 9 – 21:24 -] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Sebelum Berlaku Peperangan Yang Besar Antara Islam Dengan Kristian Sebelum Keluar Dajjal

26- [ Sesi 9 – 41:10 ] – Kemenangan-kemenangan Orang-orang Islam Dalam Peperangan Sebelum Keluarnya Dajjal

27- [ Sesi 9 –  57:46 ] – 10 Perkara Yang Akan Berlaku Sebelum Kiamat

28- [ Sesi 10 – 13:51 ] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Selagi Tidak Keluar Api Dari Bumi Hijaz

29- [ Sesi 10 – 18:55 ] – Rumah-rumah Di Madinah Dan Pembangunannya Sebelum Kiamat

30-  [ Sesi 10 –  23:28 ] – Fitnah Berpunca Dari Timur Dari Tempat Terbit Tanduk Syaitan

31-  [ Sesi 10 – 44:38 ] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Selagi Orang-orang Perempuan Daus Tidak Mengoyang-goyangkan Punggungnya

32- [ Sesi 10 – 54:52 ] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Selagi Seseorang Itu Tidak Lalu Dekat Kubur Orang Dan Dia Menyesal Kenapa Dia Tidak Mati

33- [ Sesi 10 –  1:00:12 ] – Tanda Kiamat: Pembunuh Tidak Tahu Kenapa Dia Membunuh Dan Orang Yang Dibunuh Tidak Tahu Kenapa Dia Dibunuh

34- [ Sesi 10 – 1:09:22 ] – [Selingan] LAILAHAILLALLAH MUHAMMADURRASULULLAH Tiket Ke Alam Yang Tinggi

35- [ Sesi 11 – 16:36 ] – Tanda-tanda Kiamat

36- [ Sesi 11 – 35:54 ] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Selagi Kamu Tidak Memerangi Suatu Bangsa Yang Muka-muka Mereka Bagaikan Perisai Yang Berlapis-lapis

37- [ Sesi 11 – 1:18:35 ] – Siapakah Yang Dimaksudkan “Al-Fiatul Al-Baghiyah” (Golongan Pemberontak)

38- [ Sesi 12 – 26:04 ] – Cerita Kejatuhan Kisra Dan Qaishar

39- [  Sesi 12 – 46:01 ] – Kiamat Tidak Akan Berlaku Sehingga Satu Negeri Diperangi Oleh 70,000 Anak Cucu Ishaq

40- [ Sesi 12 – 52:25 ] – Islam Akan Memerangi Yahudi

41- [ Sesi 12 – 1:07:46 ] – Antara Tanda Kiamat Akan Muncul Dajjal Hampir 30 Orang; Semuanya Mendakwa Sebagai Nabi

42- [ Sesi 13 – 32:47 ] – Adakah Ibnu Shayyad Seorang Dajjal?

43- [ Sesi 13 – 1:13:19 ] – Jawapan Kepada Kenapakah Nabi s.a.w Tidak Membunuh Ibnu Shayyad

44-[ Sesi 14 – 20:02 ] – Cerita Ibnu Shayyad

45- [ Sesi 14 – 48:22 ] – Ibnu Shayyad Bukan Seorang Dajjal

46- [ Sesi 14 – 1:25:19 ] – Sifat-Sifat Dajjal

47- [ Sesi 15 – 36:30 ] – (Sambungan)  Cerita Ibnu Shayyad

48- [ Sesi 15 – 1:06:57 ] –  1) Dajjal Dan Sifat-sifatnya

49- [ Sesi 16 – 00:07 ] – 2) Dajjal Dan Sifat-sifatnya

50- [ Sesi 16 – 24:09 ] – 1) Cara Dajjal Menyesatkan Manusia Dan Cara Mengatasinya

51- [ Sesi 16 – 48:52 ] – 2) Cara Dajjal Menyesatkan Manusia Dan Cara Mengatasinya

52- [ Sesi 16 – 52:12 ] – 3) Sifat-sifat Dajjal

53- [ Sesi 16 – 1:03:00 ] – 4) Dajjal Dan Sifat-sifatnya Dan Cara Mengatasinya

54- [ Sesi 17 – 32:27 ] – Cerita Dajjal

55- [ Sesi 17 – 35:50 ] – Pemesongan Aqidah, Iman Dan Agama Adalah Fitnah Yang Paling Besar

56- [ Sesi 17 – 44:15 ] – Dajjal Akan Diikut Oleh 70,000 Yahudi Ishfahan

57- [ Sesi 17 – 47:00 ] – [Selingan] Kritikan Terhadap Tarekat Nakhsyabandi 

58- [ Sesi 18 – 01:15 ] – Cara Sembahyang Satu Hari Seperti Setahun Di Zaman Kemunculan Dajjal.

59- [ Sesi 18 – 12:46 ] – Perbezaan Pendapat Ulama’ Berkenaan Hadith Satu Hari Seperti Setahun Di Zaman Kemunculan Dajjal.

60- [ Sesi 19 – 10:57 ] – Fitnah Dajjal.

61- [ Sesi 19 – 15:54 ] – Tempat Turun, Gambaran Dan Kehebatan Nabi Isa a.s.

62- [ Sesi 19 – 36:00 ] – Keadaan Orang-orang Yang Diselamatkan Dari Fitnah Dajjal

63- [ Sesi 19 – 50:39 ] – Cerita Ya’juj Dan Ma’juj

64- [ Sesi 19 – 1:02:20 ] – Sifat Dajjal, Haram Madinah Kepadanya Dan Dia Membunuh Orang Mukmin Kemudian Menghidupkannya Kembali

65- [ Sesi 20 – 30:26 ] – Dajjal Terlalu Hina Di Sisi Allah

66- [ Sesi 20 – 51:08 ] – Keluarnya Dajjal Dan Berapa Lamakah Dia Berada Di Atas Muka Bumi

67- [ Sesi 21 – 31:20 ] – Kisah Al-Jasasah

68- [ Sesi 22 – 17:55 ] – Baki Hadith Berhubung Dengan Dajjal

69-[  Sesi 22 – 24:02 ] – (Sambungan) Dajjal Akan Diikuti Oleh 70,000 Yahudi Ishfahan

70- [ Sesi 22 – 37:31 ] – (Sambungan) Baki Hadith Berhubung Dengan Dajjal

71- [ Sesi 22 – 43:01 ] – Fitnah Yang Paling Besar Ialah Fitnah Yang Merosakkan Aqidah

72- [ Sesi 22 – 50:53 ] – Segerakan Beramal Sebelum Enam Perkara

73- [ Sesi 22 – 54:10 ] – Kelebihan Beribadat Pada Ketika Berlaku Fitnah

74- [ Sesi 23 – 00:36 ] – Hampirnya Kiamat

75- [ Sesi 23 – 44:39 ] – Apa Yang Berlaku Di Antara Dua Tiupan Sangka Kala

76- [ Sesi 23 – 49:29 ] – ‘Ajbuzzanab Salah Satu Keajaiban Ciptaan Allah