Lembutkankan Hati [Tuntunan Dari Hadith]

[Muat Turun Artikel – Format PDF]

PERBINCANGAN TENTANG MELEMBUTKAN HATI  DARI “KITAB MELEMBUTKAN HATI (RIQAQ)” SAHIH AL-BUKHARI – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF 

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI:

Kitab Melembutkan Hati – Riqaq [Sahih al-Bukhari]

SILA KLIK DI TANDA MASA  UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

HARTA BENDA DAN KEHIDUPAN DUNIA

1– [ Sesi 1 – 18:40 ] – Tiada kehidupan yang sebenar selain dari kehidupan akhirat

2– [ Sesi 1 – 23:40 ] – Hidup di dunia hanya untuk akhirat

3– [ Sesi 1 – 25:45 ] – Syurga dikelilingi oleh perkara yang tidak disukai (oleh nafsu) manakala neraka adalah sebaliknya

4– [ Sesi 1 – 31:10 ] – Kehidupan dunia ini tidak lebih daripada permainan dan hanya tipu daya sahaja

5– [ Sesi 1 – 35:15] – Tempat letak cemeti di syurga lebih bernilai dari dunia dan seisinya dan kita hendaklah sedar akan hakikat kehidupan dunia

6– [ Sesi 1 – 45:00 ] – Hidup di dunia umpama orang dagang, hendaklah mengambil kesempatan yang ada dan selalu memikirkan akhirat

7– [ Sesi 1 – 48:30 ] – Ambil peluang ketika sihat dan ketika hidup

8– [ Sesi 1 – 50:00 ] – Kejayaan sebenar ialah menghindari neraka dan mendapat syurga

9– [ Sesi 1 – 51:40 ] – Jadilah anak akhirat dan jangan jadi anak dunia

10– [ Sesi 1 – 53:40 ] – Apakah maksud “akhirat” dan “dunia”?

11– [ Sesi 1 – 1:02:00 ] –  Seseorang itu sempurna kematangannya apabila berumur enam puluh tahun

12– [ Sesi 1 – 1:05:44 ] – Hati tetap muda dalam cintakan dunia dan panjang angan-angan

13– [ Sesi 2 – 15:37 ] – Ancaman terhadap perhiasan dunia dan berlumba-lumba mengejar dunia

14– [ Sesi 2 – 20:00 ] – Ujian kekayaan lebih lsukar berbanding ujian kesusahan (kepapaan)

15– [ Sesi 2 – 28:20 ] – Maksud “anak kunci dunia” ialah menguasai dunia

16– [ Sesi 2 – 33:48 ] – Kemewahan dunia dan kejatuhan umat Islam

17– [ Sesi 2 – 36:17 ] – “Kebaikan, kemenangan” akan membawa kebaikan jua

18– [ Sesi 2 – 41:00 ] – Perbandingan nafsu di antara manusia dan haiwan

19 – [ Sesi 2 – 44:00 ] – Sifat dunia (tidak boleh gelojoh dalam semua hal)

20– [ Sesi 2 – 45:00 ] – Dapatkan harta dengan cara yang betul dan gunakannya dengan cara yang betul

21– [ Sesi 2 – 46:30 ] – Sebaik-baik pembantu kita di atas dunia ini adalah harta

22– [ Sesi 2 – 48:24 ] – Tidak boleh “memperdagangkan” wanita untuk perniagaan. Sumber pendapatan haram menjadikan orang yang makan tidak akan kenyang-kenyang!

23– [ Sesi 2 – 50:00] – Generasi Sahabat dan matlamat Islam dalam kehidupan. Generasi yang tidak mementingkan dunia.

24– [ Sesi 3 – 21:30 ] – Dua perkara yang memperdayakan manusia – kehidupan dunia dan syaitan.

25– [ Sesi 3 – 28:00 ] – Penilaian Allah terhadap manusia – Allah memandang pada hambanya yang soleh

26– [Sesi 3 – 31:21 ] – Harta adalah fitnah (ujian) yang perlu kita berjaga-jaga

27 – [ Sesi 3- 35:00 ] – Manusia tidak pernah cukup dengan apa yang ada

28– [ Sesi 3 – 43:17 ] – Banyak keinginan  manusia terhadap dunia  tetapi  ingat bahawa kepada Allah kita akan kembali

29– [ Sesi 3 – 48:54 ] – Harta benda dunia adalah “hijau” (menarik) dan manis dan mencari harta untuk tanggungan adalah kewajipan

30– [ Sesi 3 – 51:30 ] – Orang yang memberi lebih baik daripada yang menerima

ZUHUD DAN KAYA JIWA

31- [ Sesi 4 – 37:20 ] – [SELINGAN] Kepentingan wakaf harta dan kurangnya kesedaran dalam masyarakat kita

32- [ Sesi 4 – 45:50 ] –  Kaya sejati ialah kaya jiwa & hakikat dan maksud sebenar kaya dan miskin

33- [ Sesi 4 – 59:43 ] – Miskin di dunia dan miskin di akhirat

34- [ Sesi 5 – 23:10 ] – Kelebihan orang fakir yang sabar dan orang kaya yang bersyukur

35- [ Sesi 5 – 47:10 ] – Maksud sebenar Nabi tidak makan atas meja dan larangan memakai pakaian labuh (isbal)

36- [ Sesi 5 – 51:58 ] –  Maksud sebenar Nabi tidak makan roti halus.  [Selingan] Zaman sekarang  kurang keberkatan.

37- [Sesi 5  – 1:04:00 ] – Nabi s.a.w seorang yang amat merendah diri

38- [ Sesi 6 – 15:20 ] – Kesulitan dan sikap para Sahabat Nabi dalam memperjuangkan agama

39- [ Sesi 6 – 20:38 ] – Kehidupan Nabi s.a.w  dan para Sahabat

40- [ Sesi 6 – 22:28 ] – Mencontohi kezuhudan Nabi s.a.w

41- [ Sesi 6 – 34:05 ] – [Selingan] Amalan yang berjaya ialah amalan yang berterusan dan berkekalan (istiqomah)

42- [ Sesi 6 – 38:39 ] – [Selingan] Rahmat Allah yang membawa seseorang ke syurga bukan amalannya

43- [ Sesi 6 – 40:25 [ – [Selingan] Setiap amalan yang mengikut sunnah dikira ibadat

44- [ Sesi 6 – 49:12 ] – [Selingan] Penjelasan beberapa amalan khusus yang biasa dilakukan oleh masyarakat tetapi tidak berasal dari Nabi

TAKUT, HARAP, SABAR, SYUKUR DAN TAWAKKAL KEPADA ALLAH

45- [ Sesi 7 – 19:08 ] – Menaruh harapan dan takut kepada Allah s.w.t.

46- [ Sesi 7 – 28:44 ] – Rahmat Allah ada seratus. Hanya satu bahagian sahaja yang diturunkan  untuk seluruh manusia dan alam ini; yang selebihnya disediakan di dalam syurga kelak

47- [ Sesi 7 – 31:25 ] – Perbezaan orang mukmin dan kafir mengenai sifat takut dan harap kepada Allah dan keluasan rahmat Allah

48- [ Sesi 7 – 35:29 ] – Tidak boleh rasa selamat dengan neraka dan rasa selamat dari neraka adalah satu sifat yang tidak disukai oleh Allah 

49- [ Sesi 7 – 37:12 ] – Kepentingan sifat sabar untuk perkara dunia dan juga akhirat

50- [ Sesi 7 – 41:42 ] – Kelebihan sifat sabar

51- [ Sesi 7 – 43:11 ] – Bersyukur ada kaitan  rapat dengan sifat sabar

52- [ Sesi 7 – 45:23 ] – Sifat tawakkal mensucikan jiwa dan maksud, “Cukup dengan Allah sahaja”

53- [ Sesi 8 – 14:30 ] – Takut kepada Allah

54- [ Sesi 8 – 25:00 ] – Meninggalkan maksiat

55- [ Sesi 8 – 36:40 ] – Tidak boleh menyakiti orang Islam sama ada dengan tangan atau lidah dan maksud sebenar  “hijrah” ialah meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah

56- [ Sesi 8 – 39:50 ] – Sedikit ketawa dan banyak menangis

57- [ Sesi 9 – 16:00 ] – Tidak boleh merasa sedap hati (yakin) dengan amalan baik, jangan pandang buruk terhadap orang lain, jangan putus asa dan amalan-amalan yang ditakuti

58- [ Sesi 9 – 19:50 ] – Tidak boleh cepat menghukum seseorang berdasarkan perbuatannya

59- [ Sesi 9 – 31:28 ] – Doa – “Jadikanlah aku dalam pandanganku kecil, tapi pada pandangan orang lain besar”

60– [ Sesi 9 – 34:07 ] – “Uzlah” (kerehatan)

61- [ Sesi 9 – 42:27 ] –  “Menyiakan-nyiakan amanah” – Apabila diserahkan sesuatu urusan kepada bukan ahlinya, maka tunggulah “kiamat” (kebinasaan)

62- [ Sesi 9 – 59:58 ] – Riya’ dan sum’ah

63- [ Sesi 10 – 15:09 ] –  Tawadhu’ (rendah diri). Tidak ada perkara (keduniaan) yang diangkat tinggi melainkan suatu masa  Allah akan menjatuhkannya (mengajar kita supaya tidak merasa tinggi diri).

64- [ Sesi 10 – 23:54 ] –  “Wali” Allah (kekasih Allah) – Orang yang taat kepada Allah

65- [ Sesi 10 – 26:54 ] – [SELINGAN] Sebesar-besar wali tidak boleh menyamai sekecil-kecil Sahabat

66- [ Sesi 10 – 27:20 ] – “Taqarrub” (mendekatkan diri kepada Allah) dan  huraian Allah  menjadi “pendengarannya”

67- [ Sesi 10 – 55:19 ] – Orang yang suka bertemu dengan Allah (tidak terikat dengan dunia)

MATI, KIAMAT DAN HARI AKHIRAT

68- [ Sesi 11 – 13:47 ] – “Sakaratul maut” dan kesukaran ketika mati

69- [ Sesi 11 – 16:10 ] – Tidak boleh menganggap tidak elok pada sesuatu kematian yang pada zahirnya nampak teruk

70- [ Sesi 11 – 22:04 ] – Fikir tentang persiapan untuk hari akhirat

71- [ Sesi 11 – 34:49 ] – Hanya “amalan baik” yang berguna selepas mati

72- [ Sesi 11 – 43:00 ] – Ditunjukkan syurga atau neraka di alam barzarkh

73- [ Sesi 11 – 50:00 ] – Hakikatnya dunia ini adalah sementara, singkat dan kecil

74- [ Sesi 11 – 51:38 ] – Dunia adalah modal untuk hari akhirat dan didiklah anak-anak untuk kebaikan di hari akhirat

75- [ Sesi 11 – 57:08 ] – Tidak boleh memaki orang yang sudah meninggal dunia

76- [ Sesi 12 – 13:40 ] – Allah “menggenggam” bumi dan “melipat” langit; tiada lagi raja-raja dan penguasa!

77- [ Sesi 12 – 23:55 ] – Tidak berguna anak-pinak dan harta benda, yang berguna hanya yang pergi berjumpa Allah dengan hati yang sejahtera

78- [ Sesi 12 – 25:41 ] – Hidangan untuk ahli syurga (sebelum memasuki syurga)

79- [ Sesi 12 – 31:00 ] – Bagaimana dan di mana manusia dihimpunkan  (hasyar)

80– [ Sesi 12 – 47:33 ] – Penjelasan mengenai “telanjang” selepas dibangkitkan

81- [ Sesi 13 – 21:30 ] – Hari kiamat dan perbandingan dunia dan hari akhirat

82- [ Sesi 13 – 28:43 ] – Rebut  peluang untuk membuat banyak amalan kebaikan di dunia dan dunia adalah saham untuk akhirat

83- [ Sesi 13 – 33:00 ] – Amalanlah yang menolong seseorang di padang Mahsyar

84- [ Sesi 13 – 49:44 ] Kes darah adalah yang akan mula-mula dibicarakan di Padang Mahsyar

85- [ Sesi 13 – 1:04:54 ] – Amalan sedekah sangat besar di hari perhitungan

SYURGA DAN NERAKA

86- [ Sesi 14 – 16:15 ] – Akan masuk syurga tujuh puluh ribu orang tanpa hisab

[SELINGAN] Penghibur  untuk pendakwah masa kini

87- [ Sesi 14 – 24:53 ] – [SELINGAN] – Apa maksud jampi?

88- [ Sesi 14 – 34:00 ] – Ibadat dan doa banyak berkait dengan masa

89- [ Sesi 14 – 37:48 ] – Falsafah “saf” pertama

90- [Sesi 14 – 46:35 ] – [SELINGAN] Keunggulan agama Islam berbanding agama lain

91- [ Sesi 14 – 48:25 ] – [SELINGAN] Penjelasan mengenai orang miskin ramai di dalam syurga

92- [ Sesi 14 – 1:07:20 ] – Saiz manusia menjadi besar apabila berada di syurga dan neraka

93- [ Sesi 15 – 19: 14 ] – Orang yang mendapat syafaat Nabi s.a.w di hari akhirat

94- [ Sesi 15 – 37:45 ] – Kelebihan sedekah dan mudahnya bersedekah

95- [ Sesi 16 – 14:15 ] – Orang yang paling bertuah mendapat syafaat Nabi (Orang yang mengucapkan “lailahaillallah” dengan penuh ikhlas)

96- [ Sesi 16 – 22:00 ] – Hakikat kehidupan dunia adalah seperti meminum air laut. Sekiranya akhirat menjadi tujuan, hidup di dunia menjadi mudah

97- [ Sesi 16 – 52:20 ] – Pertolongan terbesar kepada seseorang ialah menolong mereka untuk mendapat syurga

KOLAM AL-KAUTSAR

98- [ Sesi 17 – 00:06 ] – Kolam Nabi s.a.w

99- [ Sesi 17 – 15:00​] – Pembahagian Al-Kautsar (kolam atau sungai). Percaya kepada al-Kautsar adalah sebahagian dari aqidah

100- [ Sesi 17 – 21:56​ ] – Pendapat ulama’ mengenai “Al-Kautsar”

101- [ Sesi 17 – 36:35​ ] – “Kawasan antara rumahku dengan mimbarku merupakan taman dari taman-taman syurga”