PUASA [BERDASARKAN HADITH-HADITH DARI KITAB SUNAN ABI DAUD]

PERBINCANGAN TENTANG PUASA DARI HADITH (DARI KITAB PUASA SUNAN ABI DAUD) – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF  –

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI:

https://www.youtube.com/channel/UCeCiI46N1fuMGUTOTZzyfJg

SILA KLIK DI MINIT BERKAITAN  UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

NOTA: Kitab hadith Sunan Abi Daud bertujuan menyatakan dalil-dalil dari hadith Nabi yang digunapakai oleh pelbagai ulama’ terutamanya imam-imam mazhab dalam masalah feqah. Kita akan berpuas hati kerana amalan dan ibadat kita adalah hadith nabi yang merupakan perbuatan, perkataan atau pengiktirafan dari Nabi s.aw.

HIKMAH DAN SEJARAH PUASA

1 – [ Sesi 1 – 15:28 ] – Permulaan Fardhu Puasa.

2 – [ Sesi 1 – 28:17 ] – Antara Hikmat-hikmah Puasa

3 – [ Sesi 1 – 37:19 ] – Bila Mulanya Fardhu Berpuasa

4 – [ Sesi 1 – 51:55 ] – Cara Berpuasa Di Peringkat Permulaan Fardhu Berpuasa

5 – [ Sesi 2 – 42:50 ] – Peringkat-peringkat  Puasa Yang Disyari’atkan

MASALAH QADHA & FIDYAH ORANG YANG TIDAK MAMPU PUASA

6 – [ Sesi 2 – 47:42 ] – Adakah Orang Yang Tidak Mampu Berpuasa Perlu Qadha Sahaja Atau Qadha Dan Membayar Fidyah?

7 – [ Sesi 2 – 1:01:46 ] – Masalah Perempuan Yang Menyusu, Mengandung Dan Orang Tua

PERKIRAAN BULAN RAMADHAN

8 – [ Sesi 3 – 09:58 ] – Perkiraan Hari Dan Bulan Mengikut Islam

9 – [ Sesi 3 – 32:27  ] 1 – Perkiraan Bulan Ramadhan

10 – [ Sesi 3 –  37:03 ] – Melihat Anak Bulan

11- [ Sesi 3 – 50:51 ] – 2- Perkiraan Bulan Ramadhan

12- [ Sesi 4 – 13:47 ] – Bagaimanakah Kalau Orang Tersalah Melihat Anak Bulan?

13- [ Sesi 4 – 18:36 ] – Bagaimanakah Sekiranya Berpuasa Ramadhan 28 Hari (Tidak Cukup Sebulan}?

14- [ Sesi 4 – 36:11 ] – Apakah Yang Patut Dibuat Apabila Anak Bulan Terlindung?

15- [ Sesi 4  44:15 ] – Apabila Anak Bulan Syawal Dilindungi Oleh Awan Dan Sebagainya Ada Orang Berpendapat Hendaklah Berpuasa Selama 30 Hari

16- [ Sesi 5 – 10:13 ] – Bagaimana Sekiranya Berpuasa Sebelum Masuk Bulan Ramadhan?

17- [ Sesi 5 – 1:00:16 ] – Apakah Yang Patut dibuat Apabila Anak Bulan Telah Kelihatan Di Suatu Negeri Satu Malam Sebelum Negeri Lain?

HARI SYAK, SYA’BAN DAN RAMADHAN

18- [ Sesi 5 – 1:07:00 ] – Larangan Berpuasa Pada Hari Syak

19- [ Sesi 6 – 09:02 ] – Orang Yang Menyambung Puasa Di Bulan Sya’ban Dengan Bulan Ramadhan

20- [ Sesi 6 – 20:02 ] – Illat (Sebab) Tidak Boleh Puasa Di Akhir Bulan Sya’ban

21- [ Sesi 6 – 29:15 ] – Sekiranya Tidak Sempat Qadha Puasa Sampai Tibanya Ramadhan

22- [ Sesi 6 – 30:22 ] – Pernahkah Nabi s.a.w Berpuasa Bulan Sya’ban Penuh Sebulan?

23- [ Sesi 6 – 46:55 ] – Mengapa Nabi s.a.w Banyak Berpuasa Di Bulan Sya’ban?

24- [ Sesi 6 –  1:01:48 ] – Hikmah Berpuasa

MELIHAT ANAK BULAN

25- [ Sesi 7 – 14:58 ] – Dua Orang Bersaksi Nampak Anak Bulan Syawal

26- [ Sesi 7 – 36:19 ] – Apakah Yang Patut Dibuat Sekiranya Orang Yang Nampak Anak Bulan Syawal Memberi Tahu Pada Keesokan Harinya

27- [ Sesi 7 – 45:05 ] – Penyaksian Satu Orang Tentang Nampak Anak Bulan Ramadhan

SAHUR

28- [ Sesi 8 – 9:03 ] – Galakan Bersahur

29- [ Sesi 8 – 20:18 ] – Bersahur Adalah Sunnah Nabi s.a.w

30-  [ Sesi 8 – 30:26 ] – Bersahur Lewat Adalah Sunnah Para Rasul

31-  [ Sesi 8 – 54:16 ] – Waktu Bersahur

32- [ Sesi 8 – 1:00:56 ] – Fajar Kazib Dan Fajar Shadiq

33- [ Sesi 9 – 9:33 ] – (Apa Yang Perlu Dibuat Bila) Mendengar Azan Dalam Keadaan Bekas Makanan Berada Di Tangannya

BERBUKA PUASA

34- [ Sesi 9 – 34:24 ] – Keelokan Menyegerakan Berbuka Puasa

35- [ Sesi 9 – 39:57 ] – (Pendapat  Hafiz Ibnu Hajar) : Ketetapan Imsak Itu Bid’ah Mungkar

36- [ Sesi 10 –  10:25 ] – Jenis Makanan Yang Elok Untuk Berbuka Puasa

37- [ Sesi 10 – 33:02 ] – Ucapan (dan Doa) Pada Ketika Berbuka Puasa

38- [ Sesi 10 – 59:31 – Larangan Menyambung Berpuasa

BERPUASA  (HUKUM-HUKUM, KAIFIAT DAN HAKIKAT)

39- [  Sesi 11 –  06:38 – Orang Berpuasa Yang Mengumpat

40- [ Sesi 11 –  13:15 ] – Ucapan Yang Berdosa

41- [ Sesi 11 – 35:22 ] – Jangan Bercakap Perkara Batil

42- [ Sesi 11 – 47:37 ] – Menggosok Gigi Bagi Orang Yang Berpuasa

43- [ Sesi 12 – 43:12 ] – Menuang Air Atas Kepala Kerana Dahaga Atau Kerana Panas Ketika Puasa

44-[ Sesi 12 – 47:16 ] – Beristingsyaq (Menghisap Air Ke Hidung) Bagi Orang Yang Berpuasa

45- [ Sesi 13 –  12:38 ] – Bolehkah Orang Yang Berpuasa Berbekam?

46- [ Sesi 14 – 22:20 ] – Orang Yang Berpuasa Dibenarkan Berbekam

47- [ Sesi 14 – 40:06 ] – Larangan Melakukan Sesuatu Perkara Tidak Semestinya Menunjukkan Perkara Tersebut Haram

48- [ Sesi 14 – 50:08 ] – Larangan Kepada Orang Yang Berpuasa Dari Berbekam Kerana Dibimbangi Kepenatan

49- [ Sesi 14 –  51:53 ] – Orang Yang Berpuasa Yang Berihtilam (Mimpi Basah) Pada Waktu Siang Di Bulan Ramadhan

50- [ Sesi 15 – 10:13 ] – Bercelak Pada Ketika Hendak Tidur

51- [ Sesi 15 – 43:44 ] – Adakah Bercelak, Memakai Ubat Mata Dan “Injection” Membatalkan Puasa.

52- [ Sesi 15 –  50:37 ] – Salah Faham Terhadap Maksud Sunnah Bercelak

53- [ Sesi 16 – 6:10 ] – Hukum Orang Yang Berpuasa Sengaja Muntah Dan Yang Tidak Sengaja Muntah

54- [ Sesi 16 – 43:35 ] – Hukum Orang Yang Berpuasa Mencium Isteri/Suami

55- [ Sesi 16 – 1:00:21 ] – Bolehkah Orang Yang Berpuasa Menelan Air Liur? (Air Liur Sendiri Atau Air Liur Orang Lain)

56- [ Sesi 16 – 1:11:21 ] – Larangan Bersentuhan-sentuhan Dengan Isteri Kepada Orang Muda Yang Baru Berkahwin Ketika Berpuasa

57- [ Sesi 17 – 00:06 ] – Apakah Hukum Orang Yang Bersetubuh Di Waktu Pagi Pada Bulan Ramadhan?

58- [ Sesi 17 – 30:43 ] – Boleh Bersetubuh Pada Waktu Malam Bulan Ramadhan

59- [ Sesi 18 – 11:52 ] – Kaffarah Orang Yang Bersetubuh Dengan Isterinya Pada Siang Hari Di Bulan Ramadhan

60- [ Sesi 18 – 33:55 ] – Hukum Membatalkan Puasa Dengan Makan Atau Minum Sebelum Melakukan Jimak  

61- [ Sesi 18 – 45:58 ] – Adakah Isteri Juga Dikenakan Bayar Kaffarah?

62- [ Sesi 18 – 49:44 ] – Adakah Kaffarah Perlu Mengikut Tertib (Susunan}?

63- [ Sesi 18 – 53:48 ] – Kadar Memberi Makan Kepada Orang Miskin

64- [ Sesi 18 – 54:45 ] – Apakah Keadaan Hukuman Sekiranya Berulang Persetubuhan Pada Siang Hari Di Bulan Ramadhan?

65- [ Sesi 19 – 04:22 ] – Ancaman Berat Terhadap Orang Yang Membatalkan Puasanya Dengan Sengaja

66- [ Sesi 19 – 36:50 ] – Pendapat-pendapat Ulama’ Tentang Membatalkan Puasa Fardhu Dengan Sengaja

67- [ Sesi 19 – 43:24 ] – Hukum Makan Dengan Terlupa (Pada Ketika Berpuasa)

68- [ Sesi 19 – 59:45 ] – Adakah Sama Hukum Orang Yang Berpuasa Makan, Minum Dan Bersetubuh Dengan Sengaja Dan Dengan Yang Terlupa?

QADHA PUASA

69-[  Sesi 20 –  43:34 ] – Antara Sebab Kenapa Nabi s.a.w Banyak Berpuasa Di Bulan Sya’ban

70- [ Sesi 20 – 47:25 ] – Apakah Yang Perlu Dilakukan Sekiranya Belum Qadha Puasa Ramadhan Yang Tertinggal Sampai Tibanya Ramadhan Yang Lain?

71- [ Sesi 20 – 50:24 ] – Perlukah Qadha Puasa Itu Berturut-turut Sekiranya Puasa Yang Ditinggalkan Berturut-turut Harinya?

72- [ Sesi 20 – 1:03:29 – Pendapat-pendapat Ulama’ Tentang Orang Yang Mati Dalam Keadaan Menanggung Puasa (Perlu Mengqadha)

PUASA DALAM PERJALANAN

73- [ Sesi 21 – 14:10 ] – Berbagai Pendapat Ulama’ Tentang Berpuasa Dalam Perjalanan

74- [ Sesi 22 – 8:48 ] – Orang Yang Memilih Untuk Tidak Berpuasa (Dalam Perjalanan)

PUASA WANITA YANG MENGANDUNG ATAU MENYUSU

75- [ Sesi 22 – 57:01 ] – Hukum Berpuasa Bagi Perempuan Yang Mengandung Dan Perempuan Yang Menyusu

(SAMBUNGAN) PUASA DALAM PERJALANAN

76- [ Sesi 23 – 07:50 ] – Orang Yang Memilih Berpuasa (Dalam Perjalanan)

77- [ Sesi 23 – 29:40 ] – Bilakah Orang Yang Bermusafir Itu Boleh Berbuka Apabila Dia Telah Keluar (Dari Rumahnya)?

78- [ Sesi 23 – 46:07 ] – Jarak Perjalanan Yang Seseorang Itu Boleh Berbuka Puasa Dan Sembahyang Qasar

79-[ Sesi 23 – 55:08 ] – Larangan Dari Berkata, “Saya Berpuasa Bulan Ramadhan Semua Sekali” (Jangan Angkat Diri Sendiri)

HUKUM PUASA PADA HARI RAYA & HARI TASYRIK

80- [ Sesi 24 – 7:23 ] – Haram Berpuasa Pada Dua Hari Raya

81- [ Sesi 24 – 29:53 ] – Bolehkah Bernazar Untuk Berpuasa Pada Hari Raya?

82-[ Sesi 24 – 33:22 ] – Hikmah Dilarang Berpuasa Pada Dua Hari Raya

83-[ Sesi 24 – 36:52 ] – Sunnah Nabi s.a.w Membesarkan Raya Haji Lebih Daripada Raya Puasa

84- [ Sesi 24 – 1:04:13 ] – Harus (Tetapi Tidak Elok) Berpuasa Pada Hari-hari Tasyriq (11,12 & 13 Zulhijjah)

HUKUM PUASA PADA HARI JUMAAT DAN SABTU

85- [ Sesi 25 – 00:05 ] – Larangan Dikhususkan Hari Jumaat Untuk Berpuasa

86- [ Sesi 25 – 04:30 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Berpuasa Sunat Pada Hari Jumaat

87-[ Sesi 25 – 22:45 ] – Bolehkah Berpuasa Sunat Pada Hari Jumaat Sahaja

88-[ Sesi 25 – 38:55 ] – Larangan Dikhususkan Hari Sabtu Untuk Berpuasa

89- [ Sesi 25 – 49:05 ] – Kebenaran Berpuasa Pada Hari Sabtu

PUASA SUNAT PADA HARI DAN BULAN TERTENTU

90-[ Sesi 26 – 15:00 ] – Puasa Sepanjang Masa (Sepanjang Tahun)

91- [ Sesi 26 – 1:02:54 ] – Kelebihan Berpuasa Hari ‘Arafah ( 9 Zulhijjah ) Dan Hari ‘Asyura’ (10 Muharram)

92- [ Sesi 26 – 1:08:45 ] – (Selingan : Dari Manakah Cerita Makanan “Bubur Sura”)

93- [ Sesi 27 – 07:53 ] – Berpuasa Pada Bulan-bulan Haram (Zulkaedah, Zulhijjah, Muharram & Rejab )

94- [ Sesi 27 – 57:07 ] – Berpuasa Pada Bulan Muharram

95-[ Sesi 27 – 1:19:25 ] – Berpuasa Pada Bulan Sya’ban

96-[ Sesi 27 – 1:20:30 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Hikmah Nabi s.a.w Berpuasa Bulan Sya’ban

97-[ Sesi 28 – 11:15 ] – Berpuasa Enam Hari Di Bulan Syawal

98- [ Sesi 28 – 24:48 ] – Pendapat-pendapat Ulama’ Tentang Berpuasa Enam Hari Di Bulan Syawal

99-[ Sesi 28 – 51:07 ] – Bagaimana Nabi s.a.w Berpuasa

100-[ Sesi 28 – 55:49 ] – Pendapat-pendapat Ulama’ Tentang Puasa Nabi s.a.w Di Bulan Sya’ban

101- [ Sesi 29 – 6:43 ] – Puasa Hari Isnin Dan Khamis

102- [ Sesi 29 – 59:50 ] – Puasa 9 Hari Di Permulaan Bulan Zulhijjah

103- [ Sesi 30 –  07:25 ] – (Sambungan) Puasa 9 Hari Di Permulaan Zulhijjah

104-[ Sesi 30 – 41:24 ] – Larangan Puasa Hari ‘Arafah Di ‘Arafah

105- [ Sesi 30 – 47:01 ] – Puasa Pada Hari ‘Asyura’

106- [ Sesi 31 – 08:49 ] – Ada Riwayat Bahawa ‘Asyura’ Ialah Hari Yang Ke Sembilan Bulan Muharram

107- [ Sesi 31 – 52:23 ] – Kelebihan Puasa ‘Asyura’

108- [ Sesi 32 – 07:59 ] – Berpuasa Satu Hari Dan Tidak Berpuasa Satu Hari

109 – [ Sesi 32 – 15:47 ] – Puasa Dan Sembahyang Yang Paling Disukai Allah

110- [ Sesi 32 –  26:17 ] – Puasa Tiga Hari Setiap Bulan

111- [ Sesi 32 – 45:31 ] – Orang Yang Berkata, “Isnin Dan Khamis”

112- [ Sesi 32 – 54:25 ] – Orang Yang Berpendapat: Tak Kisah Pada Hari Manapun (Berpuasa) Daripada Tiap-Tiap Bulan Itu

NIAT UNTUK BERPUASA

113- [ Sesi 32 – 55:21 ] – Kedudukan Niat Untuk Berpuasa

114- [ Sesi 33 – 01:37 ] – (Sambungan) Niat Untuk Berpuasa

115- [ Sesi 33 – 06:47 ] – Boleh Tidak Berniat Pada Waktu Malam Untuk Berpuasa Pada Keesokan Harinya

116-[ Sesi 33 – 14:46 ] – (Selingan) Bila Hanya Merujuk Kepada Kitab Feqah Sahaja Antara Punca Salah Faham Terhadap Ajaran Islam

117- [ Sesi 33 – 31:04 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Tidak Berniat Pada Waktu Malam Untuk Berpuasa Pada Keesokan Harinya

118-[ Sesi 33 – 33:50 ] – Masalah Membatalkan Amalan Sunat

119- [ Sesi 33 –  1:06:40 ] – Ada Berpendapat Kena Qadha Amalan Sunat Yang Dibatalkan

BERPUASA SUNAT TANPA IZIN SUAMI

120-[ Sesi 34 – 07:17 ] – Isteri Yang Berpuasa Tanpa Izin Suaminya

DIJEMPUT KENDURI KETIKA BERPUASA SUNAT

121- [ Sesi 35 –  15:10 ] – Orang Yang Berpuasa Yang Dijemput Untuk Menghadiri Kenduri Kahwin

I’TIKAF

122- [ Sesi 35 – 40:35 ] – Ber’itikaf

123- [ Sesi 36 – 11:54 ] – Di Mana Tempat Ber’itikaf

124- [ Sesi 36 – 26:09 ] – Orang Perempuan Boleh Beri’tikaf Di Masjid Al-Bait (Tempat Khusus Solat Dalam Rumah)

125- [ Sesi 36 – 31:29 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Masjid Yang Dibolehkan Beri’tikaf Di Dalamnya

126-[ Sesi 36 – 54:48 ] – Orang Yang Ber’itikaf Itu Boleh Masuk Ke Rumahnya Untuk Hajatnya

127- [ Sesi 37 – 00:06 ] – (Sambungan) Orang Yang Ber’itikaf Itu Boleh Masuk Ke Rumahnya Untuk Hajatnya

128-[ Sesi 37 – 11:29 ] – Orang Sedang Beri’tikaf Tidak Boleh Bersetubuh

129- [ Sesi 37 – 49:45 ] – Bolehkah Orang Yang Ber’itikaf Itu Menziarahi Orang Sakit?

130-[ Sesi 37 – 1:09:50 ] – Adakah Berpuasa Itu Syarat Kepada Beri’tikaf

131-[ Sesi 38 – 00:20 ] – (Sambungan) Bolehkah Orang Yang Ber’itikaf Itu Menziarahi Orang Sakit?

132- [ Sesi 38 – 02:55 ] – Bolehkah Perempuan Yang Keluar Darah Istihadhah Beri’tikaf?

133-[  Sesi 39 – 02:15 ] – (Sambungan) Beri’tikaf Dan Adakah Puasa Itu Syarat Kepada Beri’tikaf

134- [ Sesi 39 – 33:06 ] – Perempuan Yang Beristihadhah Beri’tikaf