THAHARAH [BERDASARKAN HADITH-HADITH DARI KITAB SUNAN ABI DAUD]

PERBINCANGAN TENTANG  THAHARAH  DARI KITAB SUNAN ABI DAUD – KITAB HADITH DISYARAHKAN OLEH MAULANA MUHD ASRI YUSOFF 

PAUTAN KEPADA KULIAH HADITH TERSEBUT BOLEH DICAPAI DI SINI:

VIDEO – Syarah Kitab Hadith Sunan Abi Daud – Kitab Thaharah

KLIK TANDA MASA BERKAITAN  UNTUK AKSES TERUS KEPADA TAJUK PERBINCANGAN

NOTA: Kitab hadith Sunan Abi Daud bertujuan menyatakan dalil-dalil dari hadith Nabi yang digunapakai oleh pelbagai ulama’ terutamanya imam-imam mazhab dalam masalah feqah. Kita akan berpuas hati kerana amalan dan ibadat kita adalah hadith nabi yang merupakan perbuatan, perkataan atau pengiktirafan dari Nabi s.aw.

BUANG AIR

1 – [ Sesi 1 19:05 ] – Bab : Bersembunyi atau bersendiri ketika buang air.

2 – [ Sesi 1 – 57:37 ] – Seseorang Itu Perlu Mencari Tempat Yang Sesuai Untuk Buang Air 

4 – [ Sesi 2 – 40:57 ] –  Apa Yang Diucapkan Oleh Seseorang Bila Dia mahu Masuk Ke Tempat Buang Air

5 – [ Sesi 2 – 50:27 ] – Larangan Menghadap Kiblat Ketika Buang Air  

6 – [Sesi 2 – 01:00:38 – Keharusan atau kebenaran mengadap kiblat ketika buang air.

7 – [ Sesi 3 – 13:48 ] – Larangan menghadap kiblat ketika buang air

8 – [ Sesi 3 – 17:41 ] – Larangan Beristinjak Dengan Tangan Kanan

9 – [ Sesi 3 – 22:47 ] – Tidak Boleh Beristinjak Kurang Dari Tiga Batu

10 – [ Sesi 3 –29:50 ] – Larangan Guna Najis Binatang Dan Tulang Untuk Beristinjak 

11 –  [Sesi 3 – 33:29 ]- Larangan Mengadap Kiblat Ketika Buang Air

12 – [ Sesi 3 – 52:52 ] Keharusan atau bolehnya menghadap kiblat semasa buang air

13 – [ Sesi 4 – 06:02 – Bagaimana membuka atau mendedahkan aurat ketika membuang air

14 – [ Sesi 4 – 29:25 ]- Bab : Larangan daripada bercakap ketika membuang air

15 – [ Sesi 5  13:50 – Bolehkah Seseorang Menyebut Nama Allah Dalam Keadaan Tidak Suci Dari Hadath?

16 – [ Sesi 5 – 21:06 – Bolehkah Seseorang Membawa Masuk Cincin Yang Terukir Nama Allah Ke Tempat Buang Air?

17 – [ Sesi 5 – 42:37 – Mengeluarkan Atau Membersihkan Saki Baki Air Kencing

18 – [ Sesi 6 – 09:52 – (Sambungan) Membersihkan Saki-baki Air Kencing

19 – [ Sesi 6 – 39:11 – Kencing Sambil Berdiri

20 – [ Sesi 6 – 39:24 – Khilaf Ulama’ Tentang Kencing Sambil Berdiri

21 – [ Sesi 6 – 01:01:59 – Orang Yang Kencing Pada Waktu Malam Dalam Bekas Kemudian Menyimpannya Dekatnya

22 – [ Sesi 6 – 01:16:45 – Tempat–tempat Yang  Dilarang Buang Air (Di tengah jalan dan di tempat orang berteduh)

23 – [ Sesi 7 – 08:47 – Kencing Dalam Bilik Mandi

24 – [ Sesi 7 – 44:13 – Larangan Kencing Di Lubang

25 – [ Sesi 7 – 55:11 – Apa Yang Diucapkan Oleh Seseorang Bila Keluar Tempat Sunyi (Tempat Buang Air)?

26 – [ Sesi 7 – 01:04:21 – Larangan Menyentuh Zakar Dengan Tangan Kanan Ketika Istibrak

27 – [ Sesi 8 – 12:20 – Bersembunyi Ketika Membuang Air Di Tanah Lapang

28 – [ Sesi 8 – 46:39 – Bahan-bahan Yang Dilarang Digunakan Untuk Beristinja

29 – [ Sesi 9 – 06:40 – Istinja’ Dengan Batu

30 –  [ Sesi 9 –  08:52 – Khilaf Tentang Nabi s.a.w Suruh Bawa Tiga Biji Anak Batu

31 –  [ Sesi 9 – 41:44 – Istibrak: Membersihkan Diri Daripada Air Kencing

32 – [ Sesi 9 – 01:02:08 – Istinja’ Dengan Air

33 – [ Sesi 10 – 07:58 – Orang Yang Menggosok Tangannya Di Tanah Bila Dia Telah Selesai Beristinja

SIWAK

34 – [ Sesi 10 – 48:29 – Siwak (Berus Gigi)

35 – [ Sesi 10 – 01:07:50 – Khilaf Tentang Siwak

36 – [ Sesi 11 – 06:41 ] – ( Sambungan )  Siwak

37 – [ Sesi 11 – 10:45 ] – Antara Kelebihan Berus Gigi

38 – [ Sesi 11 – 26:23 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Kelebihan Gosok Gigi Sebelum Wudhu’ Atau Dekat Sembahyang.

39 – [ Sesi 12 – 13:42 ] – Bagaimana Cara Berus Gigi Atau Gosok Gigi

40 – [ Sesi 12 – 20:11 ] – Berus Gigi Dengan Berus Gigi Orang Lain

41 – [ Sesi 12 – 28:52 ] – Membasuh Berus Gigi

42 – [ Sesi 12 – 40:13 ] – Berus Gigi Adalah Sebahagian Dari Ajaran Agama

43 – [ Sesi 13 – 07:39 ] – Berus Gigi Bagi Orang Yang Bangun Pada Waktu Malam

44 – [ Sesi 13 – 08:06 ] –  Digalakkan atau sunnah seseorang memberus gigi bila bangun pada waktu malam atau bila bau mulut berubah

WUDHU’ DAN AIR

45 – [ Sesi 13 – 01:04:53 ] – Kewajiban Berwudhu’

46 – [ Sesi 14 – 02:53 ] – (Sambungan) Wajib Berwudhu’ Untuk Sembahyang

47 – [ Sesi 15 – 11:38 ] – Apa Yang Menajiskan Air

48 – [ Sesi 15 – 36:54 ]  – Perbincangan Berkenaan Hadith Telaga Budha’ah (Nota : Telaga Budha’ah Ialah Sebuah Telaga Yang Dipenuhi Kotoran Tetapi Tidak Berubah Sifatnya)

49 – [ Sesi 16 – 06:17 ] – (Sambungan) Perbincangan Berkenaan Hadith Tentang Telaga Budha’ah

50 – [ Sesi 16 – 59:48 ] – Air Tidak Berjunub (Air Yang Sedikit Tidak Menjadi Najis Jika Tidak Berubah Sifatnya)

51 – [ Sesi 17 – 10:29 ] – Kencing Dalam Air Yang Tenang

52 – [ Sesi 17 – 29:45 ] – Maksud Atau Sebab Nabi s.a.w Melarang Kencing Di Dalam Air Yang Tenang Atau Sedikit

53 – [ Sesi 17 – 43:09 ] – Berwudhu’ Dengan Sisa Jilatan Anjing

54 – [ Sesi 18 – 03:16 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Air Sedikit Dan Banyak

55 – [ Sesi 18 – 07:15 ] – Berwudhu’ Dengan Air Laut

56 – [ Sesi 19 – 01:45 ] – Khilaf Tentang Air Yang Sedikit Suci Atau Tidak

57 – [ Sesi 19 – 05:46 ] – Berwudhu’ Dengan Air Laut

58 – [ Sesi 20 – 02:45 ] – Berwudhu’ Dengan Nabiz (Air Yang Direndam Tamar)

59 – [ Sesi 21 – 13:02 ] – Bolehkah Seseorang Itu Sembahyang Dalam Keadaan Menahan Air Kecil Atau Air Besar?

60 – [ Sesi 22 – 08:29 ] – (Sambungan) Bolehkah Seseorang Itu Sembahyang Dalam Keadaan Menahan Air Kecil Atau Air Besar?

61 – [ Sesi 22 – 32:23 ] – Kadar Air Yang Mencukupi Dalam Berwudhu’

62 – [ Sesi 22 – 53:26 ] – Melampau Dalam Berwudhu’

63 – [ Sesi 22 – 01:04:24 ] – Menyempurnakan Wudhu’

64 – [ Sesi 23 – 05:12 ] – Berwudhu’ Di Dalam Bekas

65 – [ Sesi 23 – 32:23 ] – Baca Bismillah Ketika Berwudhu’

66 – [ Sesi 23 – 59:59 ] – Orang Yang Memasukkan Tangannya Ke Dalam Bekas Air Sebelum Basuh Tangan

67 – [ Sesi 24 – 07:00 ] – (Sambungan) Orang Yang Memasukkan Tangannya Ke Dalam Bekas Air Sebelum Basuh Tangan?

68 – [ Sesi 24 – 10:23 ] – Gambaran Wudhu’ Nabi s.a.w.

69 – [  Sesi 25 – 12:52 ] – (Sambungan) Gambaran Wudhu’ Nabi s.a.w.

70 – [ Sesi 26 – 06:24 ] – (Sambungan)  Gambaran Wudhu’ Nabi s.a.w.

71 – [ Sesi 27 – 10:09 ]  – (Sambungan)  Gambaran Wudhu’ Nabi s.a.w.

72 – [ Sesi 28 –  07:06 ] – (Sambungan) Gambaran Wudhu’ Nabi s.a.w.

73 – [ Sesi 28 – 20:49 ] – Makna “Wudhu’ ” (iaitu berseri)

74 – [ Sesi 29 – 14:56 ] – Berwudhu’ Tiga–tiga Kali

75 – [ Sesi 29 – 46:20 ] – Berwudhu’ Dua-dua Kali

76 – [ Sesi 30 – 12:09 ] – Istinsar (Menghembuskan Air Dari Hidung)

77 – [ Sesi 30 – 17:31 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Wajib Hisap Air Ke Hidung Atau Tidak Ketika Wudhu’ Dan Dalilnya

78 – [ Sesi 30 – 01:16:32  ] – Menyelati Janggut

79 – [ Sesi 31 – 02:47  ] – Menyapu Serban

80 – [ Sesi 31 – 40:17 ] – Basuh Kaki

81 – [ Sesi 32 – 06:42 ] – Sapu Khuf

82 – [ Sesi 33 – 07:06 ] – Ketentuan Waktu Dalam Menyapu Khuf

83 – [ Sesi 33 – 51:33 ] – Sapu Stokin

84 – [ Sesi 34 – 08:17 ] – Bagaimana Menyapu Khuf

85 – [ Sesi 34 – 54:44 ]  Intidhah (Istinjak Dengan Air Atau Renjiskan Kain Atau Istibrak dsb )

86 – [ Sesi 35 – 14:21 ] – Apa Yang Diucapkan Oleh Seseorang Apabila Dia Telah Selesai Berwudhu’?

87 – [ Sesi 35 – 46:57 ] – Seseorang Bersembahyang Beberapa Sembahyang Dengan Wudhu’ Yang Sama

88 – [ Sesi 35 – 01:07:00 ] – Memisahkan Wudhu’ (Tidak Meratakan Air Wudhu’ Atau Tidak Berturut-turut))

89 – [ Sesi 36 – 06:31 ] – Apabila Seseorang Syak Tentang Hadathnya

90 – [ Sesi 36 – 26:23 ] – Wudhu’ Kerana Mencium Atau Mengucup Isteri

91 – [ Sesi 37 – 03:58 ] – Berwudhu’ Kerana Menyentuh Zakar

92 – [ Sesi 38 – 17:16 ] – Berwudhu’ Kerana Memakan Daging Unta

93 – [ Sesi 38 – 46:04 ] – Berwudhu’ Kerana Menyentuh Daging

94 – [ Sesi 38 – 57:53 ] – Tidak Perlu Berwudhu’ Kerana Menyentuh Bangkai

95 – [ Sesi 39 – 13:55 ]  – Tidak Perlu Berwudhu’ Kerana Memakan Atau Menggunakan Sesuatu Yang Disediakan Atau Dimasak Dengan Api

96 – [ Sesi 39 – 01:03:45 ]  – Perintah Yang Kuat Atau Keras Berhubung Berwudhu’ Kerana Makan Sesuatu Yang Terkena Api

97 – [ Sesi 39 – 01:10:20 ] – Berwudhu’ Kerana Minum Susu

98 – [ Sesi 39 – 01:13:10 ] – Tidak Perlu Berwudhu’ Kerana Minum Susu

99 – [ Sesi 40 – 14:26 ] – Khilaf Sama Ada Batal Atau Tidak Wudhu’ Kerana Keluar Darah

100 – [ Sesi 40 – 55:26 ] – Berwudhu’ Kerana Tidur

101 – [ Sesi 41 – 12:08 ] – Tentang Seseorang Yang Memijak Najis Atau Sesuatu Yang Najis Dengan Kakinya

102 – [ Sesi 41 – 23:34 ] – Tentang Orang Yang Berhadath Ketika Sedang Bersembahyang

JUNUB, HAIDH & NIFAS DAN ISTIHADHAH

103 – [ Sesi 41 – 38:00 ] – Tentang Mazi

104 – [ Sesi 42 – 08:14 – Bab : Bersetubuh Dengan Tidak Keluar Air Mani.

105 – [ Sesi 42 –33:44 – Bab : Orang Yang Berjunub Mahu Mengulangi Persetubuhannya.

106 – [ Sesi 42 – 56:24 – Bab : Wudhu’ Bagi Orang Yang Mahu Mengulangi Persetubuhan.

107 –  [ Sesi 42 – 01:07:07 – Bab : Orang Berjunub Mahu Tidur

108 – [ Sesi 43 – 10:01 ] – Orang Yang Berpendapat Orang Yang Berjunub Itu Perlu Berwudhu’

109 – [ Sesi 43 – 21:29 ] – Orang Yang Berjunub Boleh Mentakhirkan (Melewatkan) Mandi

110 – [ Sesi 43 – 01:07:50 ] – Orang Berjunub Boleh Membaca al-Quran 

111 – [ Sesi 44 – 09:47 ] – Orang Yang Berjunub Boleh Bersalam–salaman

112 – [ Sesi 44 – 14:23 ] – Orang Islam Bukannya Najis

113 – [ Sesi 44 – 22:36 ] – Orang Berjunub Boleh Masuk Ke Dalam Masjid

114 – [ Sesi 44 – 29:38 – Ulama’ berselisih pendapat tentang perempuan haidh dan orang yang berjunub boleh atau tidak masuk dalam masjid.

115 – [ Sesi 45 – 11:46 ] – Seseorang Yang Berjunub Kemudian Menjadi Imam Dalam Keadaan Dia Terlupa Tentang Junubnya

116 – [ Sesi 45 – 01:05:48 ] – Seseorang Mendapati Kesan Basah Di Tempat Tidurnya

117 – [ Sesi 46 – 18:12 ] – Perempuan Bermimpi Seperti Lelaki Bermimpi

118 – [ Sesi 46 – 50:10 ] – Mandi Junub

119 – [ Sesi 46 – 01:21:28 ] – Wudhu’ Selepas Mandi  

120 – [ Sesi 47 – 14:31 ] – Tentang Perempuan Yang Memintal Rambutnya Perlukah Buka Jalinannya Ketika Mahu Mandi Junub?

121 – [ Sesi 47 – 43:45 ] – Boleh Atau Tidak Makan Dan Duduk Bersama Perempuan Haidh?

122 – [ Sesi 47 – 58:58 ] – Perempuan Haidh Tidak Najis

123 – [ Sesi 48 – 11:39 ] – Hukum Mendatangi (Menyetubuhi) Perempuan Yang Berhaidh

124 –  [ Sesi 48 – 57:38 ] – Seseorang Yang Melakukan Terhadap Isterinya Selain Daripada Jimak

125 – [ Sesi 49 – 17:18 ] – Tentang Perempuan Yang Mengalami Istihadhah

126 – [ Sesi 50 – 24:58 – Bab: (Sambungan) Perempuan Yang Mengalami Istihadhah

127 – [ Sesi 51 – 18:04– Bab: Orang Yang Berpendapat Atau Mengatakan Perempuan Yang Datang Haidh Perlu Meninggalkan Sembahyang

128 – [ Sesi 52 – 12m8s ] – Hadith Yang Diriwayatkan Bahawa Perempuan Mustahadhah Itu Perlu Mandi Untuk Setiap Kali Sembahyang

129 – [ Sesi 53 – 13:10  ] – Perempuan Mustahadhah Perlu Mandi Untuk Setiap Kali Sembahyang

130 – [ Sesi 53 – 36:08 ] – Orang Yang Mengatakan Perempuan Mustahadhah Perlu Mandi Dari Satu Suci Ke Satu Suci Yang Lain

131 – [ Sesi 54 – 10:22 ]  Pendapat Yang Mengatakan Perempuan Istihadhah Perlu Mandi Dari Zohor Ke Zohor

132 – [ Sesi 54 – 37:07 ] – Mandi Dalam Beberapa Hari

133 – [ Sesi 54 – 41:35 ] – Perlu Berwudhu’ Untuk Setiap Sembahyang

134 – [ Sesi 54 – 55:06 ]  Orang Yang Tidak Menyebut Wudhu’ Kecuali Ketika Berhadath

135 – [ Sesi 55 – 13:01 ] – Tentang Perempuan Yang Nampak Cecair Kuning Dan Keruh Setelah Suci Dari Haidh

136 – [ Sesi 55 – 21:35 ] – Perempuan Istihadhah Boleh Disetubuhi Oleh Suaminya

137 – [ Sesi 55 – 30:21 ] – Jangka Masa Bernifas

138 – [ Sesi 55 – 47:27 ] – Mandi Ketika Suci Dari Haidh

TAYAMMUM

139 – [ Sesi 56 – 15:43 ] – Tayammun

140 – [ Sesi 57 – 13:49 ] – (Sambungan) Tayammun

141 – [ Sesi 58 – 13:37 ] – Bertayammun Ketika Bermukim

142 – [ Sesi 59 – 10:34 ] – Bolehkah Orang Yang Berjunub Bertayammun?

143 – [ Sesi 59 – 11:39 ] – Khilaf Di Kalangan Sahabat

144 – [ Sesi 60 – 07:36 ] – Orang Yang Luka Boleh Bertayammun

145 – [ Sesi 60 – 56:42 ] – Orang Yang Bertayammun Mendapati Air Selepas Sembahyang Dalam Waktunya

MANDI PADA HARI JUMAAT DAN SELEPAS MEMELUK ISLAM

146 – [ Sesi 61 – 14:35 ] – Mandi Pada Hari Jumaat 

147 – [ Sesi 61 – 19:30 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Mandi Pada Hari Jumaat

148 – [ Sesi 62 – 07:55 ] – (Sambungan) Mandi Pada Hari Jumaat

149 – [ Sesi 62 – 45:44 ] – Seseorang Yang Memeluk Agama Islam, Maka Diperintahkan Supaya Mandi

150 – [ Sesi 62 – 47:55 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Adakah Seseorang Yang Memeluk Agama Islam Diperintahkan Mandi

SUCI DAN NAJIS

151 – [ Sesi 63 – 13:07 ] – Perempuan Membasuh Pakaian Yang Dipakai Ketika Haidh

152 – [ Sesi 63 – 44:27 ] – Bolehkah Seseorang Itu Bersembahyang Menggunakan Kain Yang Dia Guna Bersetubuh Dengan Iserinya?

153 – [ Sesi 63 – 51:56  ] – Bersembahyang Dengan Menggunakan Selimut Perempuan

154 – [ Sesi 64 – 08:56 ] – Air Mani Mengenai Kain

155 – [ Sesi 64 – 10:26 ] – Khilaf Ulama’ Tentang Suci Atau Tidak Suci Air Mani

156 – [ Sesi 64 – 48:13 ] – Air Kencing Kanak-kanak Terkena Kain

157 – [ Sesi 65 – 09:07 ] – Tanah Terkena Air Kencing

158 – [ Sesi 65 – 47:01 ] – Suci Tanah Apabila Kering 

159 – [ Sesi 65 – 59:12 ] – Kekotoran Yang Terkena Hujung Kain

160 – [ Sesi 66 – 09:13 ] – Kekotoran Yang Mengenai Selipar Atau Kasut

161 – [ Sesi 66 – 44:04 ] – Perlukah Mengulangi Solat Kerana Kain Terkena Najis?

162 – [ Sesi 66 – 55:54 ] – Air Ludah Terkena Kain